10/25/17

Alasan Fluktuasi Nilai Mata Uang Digital


Fluktuasi tingkat Bitcoin dipengaruhi oleh banyak faktor. Volatilitas mata uang diukur dengan indeks volatilitas yang disebut. Volatilitas di Bitcoin masih belum memiliki indeks yang berlaku umum, karena kripto merupakan aset dan masih dalam tahap awal.

Setelah lonjakan harga Bitcoin dari

$ 100 sampai $ 1.240 pada bulan Desember 2013 dan penurunan berikutnya menjadi $ 400, Anda dapat mengasumsikan bahwa Bitcoin mampu mempertahankan tingkat suku bunga 1 sampai 10 terhadap dolar AS, namun hanya untuk waktu yang singkat.

Berikut beberapa faktor yang mempengaruhi volatilitas Bitcoin:

Tingkat penerimaan. Fenomena ini mencerminkan persentase orang yang siap mulai menggunakan teknologi baru. Tingkat penerimaan terhambat oleh pers yang buruk di publikasi dunia: berita yang memprihatinkan peserta potensial dalam prosedur Bitcoin, termasuk kejadian geopolitik, seperti pernyataan pemerintah masing-masing negara bahwa Bitcoin akan berada di bawah kontrol ketat negara tertentu. Contoh buruknya pers adalah laporan FBI tahun 2013 bahwa transaksi dengan Bitcoin banyak digunakan untuk perdagangan narkoba. Dalam kasus tersebut, kepanikan masyarakat dan penurunan tingkat penerimaan mempengaruhi penurunan harga Bitcoin.

Nilai keuntungan. Salah satu alasan fluktuasi Bitcoin terhadap mata uang tradisional adalah persepsi nilainya oleh peserta biasa dalam proses keuangan. Bitcoin memiliki sifat yang membuatnya terlihat seperti emas. Kriptocurrency ini diatur oleh para pengembang sedemikian rupa sehingga akhirnya batas koin digital mencapai 21 juta unit, dan tidak ada lagi. Hal ini membuatnya lebih bernilai dibandingkan dengan mata uang negara manapun yang bisa dicetak dalam volume tak terbatas atas permintaan pemerintah, kehilangan semua nilainya.

Masa depan penghematan kriptocurrency. Volatilitas Bitcoin juga berfluktuasi karena sejumlah varian yang tidak dapat diprediksi dari perkembangan sistem kriptokokus, yang membuat sulit untuk menghitung manfaat masa depan dari pembeliannya. Peserta dalam proses tidak tahu apakah mereka dapat menukar Bitcoin mereka untuk barang dan jasa di masa depan.

Pemain besar dari pasar. Kebaruan kriptocurrency berarti ketidakpastian masa depan bagi pemegang besar tabungan dalam mata uang digital. Misalnya, jika sebuah perusahaan membeli $ 10 juta Bitcoin, maka akan tidak yakin apakah itu benar-benar dapat terjual dengan cepat bila diperlukan. Jumlah Bitcoin yang relatif kecil di dalam sistem, dan juga jumlah pembeli potensial yang relatif kecil, menyebabkan pemain besar berhati-hati dan mulai panik dengan sedikit fluktuasi angka atau berita utama publikasi dunia yang tidak menentu.

Sistem keamanan Faktor volatilitas ini menyebabkan pemegang cryptocurrencies bereaksi negatif terhadap usaha dari komunitas Bitcoin untuk mempromosikan perubahan massa pada sistem keamanan Bitcoin. Pengembang kriptocurrency berniat untuk mendahului keterbukaan gagasan mereka, sehingga dengan bantuan proses peserta mereka dapat menerima solusi yang andal terhadap masalah mendesak dari sistem keamanan. Namun, karena paradoks, fluktuasi inisiatif publik menyebabkan Bitcoin menjadi lebih murah.

Bitcoin sebagai investasi langsung asing. Bitcoin sering digunakan di ekonomi negara-negara berkembang yang mengalami inflasi tinggi: jika kita memperhitungkan rasio volatilitas terhadap kripto-ekonomi negara tersebut terhadap volatilitas Bitcoin terhadap dolar AS. Sebagai contoh, Bitcoin lebih fluktuatif terhadap dolar dibandingkan peso Argentina, yang menderita inflasi. Dengan demikian, pembelian Bitcoin tercepat dari luar negeri membuat mereka menjadi tipe pinjaman yang efektif bagi orang Argentina. Akibatnya, peminjam Bitcoin juga dapat mengharapkan untuk meningkatkan keuntungan mereka pada akhirnya.

Hasil

Seperti yang kita lihat, banyak faktor yang mempengaruhi volatilitas Bitcoin, dan tidak semuanya berhubungan dengan ekonomi. Pada artikel ini, kami mencoba untuk mempertimbangkan hanya alat paling ampuh yang mengatur tingkat Bitcoin dalam kaitannya dengan mata uang lainnya.

Namun, umat manusia belum mengamankan diri dari keruntuhan keuangan global, dan bahkan mendekatinya. Karena itu, siapa tahu bagaimana mata uang akan bertindak di masa depan.


EmoticonEmoticon