10/28/17

Apa itu Blockchain? (Penjelasan Lengkap)


Blockchain adalah teknologi kunci yang menjadi dasar dari data crypto yang terdesentralisasi pertama di dunia, yaitu Bitcoin. Sangat banyak crypto-crypto yang bermunculan setelah Bitcoin, yang juga berbasis Teknologi Blockchain.

Setelah dunia finansial, berbagai industri lain seperti Musik, Perbankan, Asuransi, Perawatan Kesehatan, sektor Real Estat juga mengandalkan teknologi Blockchain untuk menjamin transaksi dan memaksimalkan keuntungan. Bahkan pemilihan umum pun dilakukan dengan menggunakan teknologi Blockchain.

Jadi apa itu Blockchain ?

Blockchain adalah penemuan cerdik yang tak dapat disangkal - gagasan seseorang atau kelompok orang yang dikenal dengan nama samaran, Satoshi Nakamoto.

Hal ini sering disebut sebagai "Next Generation of Internet".

Secara umum mendefinisikan, teknologi Blockchain adalah buku publik global bersama yang tidak berubah untuk mencatat sejarah transaksi. Ini memupuk generasi baru aplikasi transaksional yang membangun kepercayaan, akuntabilitas, jaminan dan transparansi.

Dalam kasus Cryptocurrency atau spesifik dalam kasus Bitcoin, produk pertama pada teknologi Blockchain, Blockchain adalah buku besar digital / online dari semua transaksi Bitcoin yang pernah dibuat. Ini seperti sebuah bank statement / passbook yang mencatat semua transaksi.

Blok adalah bagian 'arus' dari Blockchain yang mencatat beberapa atau semua transaksi terakhir, dan setelah selesai masuk ke Blockchain sebagai database permanen. Setiap kali satu blok selesai, sebuah blok baru dihasilkan. Ada banyak blok seperti itu di Blockchain.

Begitu juga blok yang ditempatkan secara acak di Blockchain?

Tidak, mereka saling terkait satu sama lain (seperti rantai) dalam urutan linear dan kronologis yang tepat dengan setiap blok yang berisi hash dari blok sebelumnya.

Agar mudah dimengerti, perhatikan setiap blok Blockchain seperti halaman laporan bank / buku tabungan yang mencatat semua transaksi dan segera setelah halaman di rekening bank / buku tabungan selesai, halaman baru digunakan untuk mencatat transaksi. Tentunya halaman ini tersimpan secara kronologis yang menyimpan transaksi dari yang terlama ke yang terbaru, sama dengan di Blockchain.

Jadi Blockchain terus berkembang, karena blok 'selesai' ditambahkan ke dalamnya dengan seperangkat rekaman baru yang membentuk rantai blok dan karenanya istilahnya, Blockchain.

Akhirnya, blockchain adalah semacam database independen, transparan, dan permanen yang ada di beberapa lokasi dan dibagi oleh publik. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang disebut sebagai "Mutual Distributed Ledger (MDL)".

Siapa yang mencatat transaksi?

Sebuah solusi baru menyelesaikan tugas ini untuk mencatat transaksi tanpa otoritas pusat. Pemeliharaan Blockchain dilakukan oleh jaringan node komunikasi (komputer yang terhubung dengan jaringan bitcoin) yang menjalankan perangkat lunak Bitcoin atau disebut Miners.

Setiap node (komputer yang terhubung ke jaringan Bitcoin menggunakan klien yang melakukan tugas untuk memvalidasi transaksi) mendapat salinan Blockchain, yang akan didownload secara otomatis saat bergabung dengan jaringan Bitcoin. Blockchain memiliki informasi lengkap tentang alamat dan saldo mereka langsung dari blok pertama / asli ke blok yang paling baru selesai.

Bagaimana transaksinya?

Misalkan Budi mengirim X jumlah Bitcoin ke orang luar negeri, transaksi ini akan disiarkan ke jaringan Bitcoin dengan menggunakan aplikasi perangkat lunak yang tersedia. Sekarang, node (komputer yang terhubung dengan jaringan bitcoin) dapat memvalidasi transaksi ini, menambahkannya ke salinan buku besar mereka, dan kemudian akan menyiarkan transaksi ini yang tercatat di buku besar ke node lain, sehingga bisa memvalidasi juga. Dengan demikian banyak, validasi oleh node membuat transaksi Bitcoin menjadi transaksi yang sangat aman dan aman. Selain itu, prosedur ini memungkinkan perangkat lunak Bitcoin untuk menentukan kapan jumlah Bitcoin tertentu habis atau transaksi telah dilakukan, yang diperlukan untuk mencegah pembelanjaan dua kali lipat di mana tidak ada otoritas sentral yang dipercaya untuk mengotorinya.

Apa itu node?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, node hanyalah komputer yang diprogram untuk berfungsi di jaringan Bitcoin melalui beberapa softwares. Komputer ini ditempatkan oleh orang-orang yang disebut Penambang dalam terminologi bitcoin.

Penambang memasang komputer di jaringan Bitcoin untuk memvalidasi transaksi di Blockchain.

Apa untungnya bagi Penambang?

Sebagai pegawai bank diberi imbalan secara finansial atas tugasnya yang dilakukan dalam sistem perbankan, seorang penambang diberi ganjaran dengan bitcoin untuk melakukan penambangan.

Dengan setiap blok, masalah matematika saling terkait. Penambang (node ​​pertambangan) terus mencatat dan memvalidasi transaksi di blok dan kemudian memecahkan masalah matematika untuk menyelesaikan blok tersebut. Penambang pertama untuk menyelesaikan blok dihargai dengan Bitcoin oleh program perangkat lunak Bitcoin. Juga, segera setelah masalah matematika terpecahkan, jawabannya dibagi dengan penambang lain dan kemudian divalidasi olehnya. Ini seperti node pertambangan atau penambang yang berlomba untuk "Selesaikan blok saat ini" untuk memenangkan Bitcoins.

Pembayaran Bitcoin ini sebagai hadiah untuk node pertambangan oleh program Bitcoin adalah transaksi pertama yang tercatat di blok berikutnya.

Masalah matematika dihubungkan dengan masing-masing blok. Penambang terus memproses dan mencatat transaksi sebagai bagian dari proses bersaing dalam jenis balapan. Mereka berlomba untuk 'menyelesaikan blok saat ini' untuk memenangkan Bitcoins. Ketika seorang penambang yang menang bisa menyelesaikannya, jawabannya dibagi dengan node pertambangan lainnya dan sudah divalidasi. Setiap kali seorang penambang memecahkan masalah, sebuah simbol mata uang Bitoin yang baru dicetak (25 BTC) diberikan kepada penambang dan memasuki sirkulasi. Catatan pertama di blok berikutnya adalah transaksi yang memberi penghargaan kepada penambang pemenang (yang menyelesaikan blok sebelumnya) BTC yang baru dicetak. Ini adalah kesulitan dari masalah matematika yang mengatur tingkat penciptaan Bitcoin baru karena blok baru tidak dapat dikirim ke jaringan tanpa jawabannya. Berdasarkan fakta bahwa dibutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk memecahkan masalah rata-rata, sekitar 25 Bitcoin baru dicetak setiap 10 menit.

Penggunaan / Aplikasi Teknologi Blockchain.

Saat sekarang ini Blockchain terkenal sebagai teknologi dasar Bitcoin, mata uang kripto terdesentralisasi terdepan di dunia. Tapi selain kripto kardiak, teknologi Blockchain juga bisa makmur karena:

Sektor keuangan
Kontrak, perjanjian, sertifikat pendaftaran, sertifikat transfer, dll
Musik dan Hiburan
Artwork
Kesehatan
Perumahan
Asuransi
Aset tidak berwujud lainnya seperti hak paten, lisensi, hak cipta, merek dagang.

Jelas fungsi teknologi blockchain untuk sektor yang berbeda akan berbeda namun gagasan inti tetap sama, yaitu menyimpan dan memvalidasi transaksi pada buku besar terdistribusi yang diamankan dengan enkripsi dan kriptografi.


EmoticonEmoticon