10/28/17

Apa itu Cryptocurrency Mining?



Dalam sistem mata uang tradisional, pemerintah hanya mencetak lebih banyak uang saat mereka membutuhkannya. Tapi dalam kasus Cryptocurrencies, uang tidak dicetak sama sekali akan tetapi ditemukan, itu adalah "Mined", sama seperti Emas. Komputer di seluruh dunia "Mine" untuk cryptocurrencies dengan saling bersaing satu sama lain. Pada artikel ini kami menjelaskan pembaca kami tentang Cryptocurrency Mining secara rinci.

Jadi apa itu Cryptocurrency Mining?

Mari kita mulai dengan contoh sistem perbankan. Misalkan seseorang bernama Budi telah membayar sejumlah X kepada Rani melalui jalur perbankan, apa bukti bahwa transaksi tersebut telah terjadi? Siapa yang mengkonfirmasikan bahwa transaksi tersebut telah dilakukan? Bank. Tentu, kita semua tahu itu.

Bank, sebagai otoritas terpusat mengkonfirmasikan transaksi dan mencatatnya dalam buku besar itu dan kemudian hal ini ditunjukkan lagi dalam laporan bank / buku tabungan, sehingga dapat dipastikan bahwa transaksi telah terjadi.

Tapi apa yang terjadi dalam kasus "Cryptocurrency Decenteralized" atau dalam kasus Bitcoin untuk mengatakan di mana tidak ada otoritas pusat?

Di sini, Miners masuk ke dalam gambar. Melalui penambangan kriptocurrency, penambang mengkonfirmasi semua transaksi yang telah terjadi dan mencatatnya dalam buku besar yang disebut Blockchain, dan meneruskannya ke penambang kripto yang lain untuk mendapatkan validasi dan sebagai hasil dari kerja kerasnya miners mendapat imbalan (Bitcoin, dalam kasus pertambangan Bitcoin). Perintis kripto kardiak pertama untuk memvalidasi transaksi akan dihargai.

Karena imbalan, lebih banyak penambang akan tertarik. Makanya lebih banyak jumlah penambang cryptocurrency, lebih banyak validasi transaksi dan lebih aman adalah transaksi.

Siapa penambang Cryptocurrency?

Cryptocurrency Miners hanyalah komputer, atau "Nodes" untuk menjadi spesifik dalam terminologi Cryptocurrency, yang terhubung satu sama lain di jaringan Bitcoin atau jaringan kriptocurrency lainnya. Komputer ini ditempatkan oleh manusia atau organisasi besar ke dalam jaringan.

Detil Penjelasan tentang Mining (dalam kasus Bitcoin)

Orang-orang mengirim Bitcoin satu sama lain melalui jaringan Bitcoin setiap saat, tapi kecuali seseorang menyimpan catatan dari semua transaksi ini, tidak ada yang bisa melacak siapa yang telah membayar berapa dan berapa harganya. Teknologi Blockchain mengatasinya dengan mengumpulkan semua transaksi yang dilakukan selama periode tertentu ke dalam daftar, yang disebut Blok. Ini adalah pekerjaan penambang untuk mengkonfirmasi transaksi tersebut, dan menuliskannya ke dalam buku besar umum.

Buku besar ini terdiri dari daftar blok, yang dikenal sebagai 'Blockchain'. Ini dapat digunakan untuk meninjau setiap transaksi yang dilakukan antara alamat Bitcoin manapun, pada titik manapun di jaringan. Kapan pun blok baru transaksi dibuat, ditambahkan ke Blockchain, dan disimpan di sana secara permanen. Salinan blok yang terus diperbarui diberikan kepada setiap penambang Bitcoin baru yang berpartisipasi, sehingga mereka selalu mengetahui hal tersebut dengan serangkaian transaksi sebelumnya.

Tapi buku besar harus dipercaya, dan semua ini tersimpan online !!!! Bagaimana seseorang bisa memastikan bahwa Blockchain tetap utuh, aman, dan tidak pernah dirusak? Di sinilah peran para penambang kriptocurrency masuk.

Ketika satu blok transaksi selesai, para penambang memprosesnya. Mereka mengambil informasi di blok, dan memecahkan persamaan matematis, mengubahnya menjadi sesuatu yang baru. Ini sesuatu yang baru adalah urutan huruf dan angka yang lebih pendek, tampaknya acak, seperti kode, yang dikenal sebagai "Hash". Hash ini disimpan bersamaan dengan blok, di ujung Blockchain pada saat itu.

Inilah mengapa Hash menarik dan bagaimana membuat Bitcoin aman

Sangat mudah untuk menghasilkan hash dari kumpulan data seperti blok Bitcoin, tapi secara praktis tidak mungkin untuk mengetahui data apa adanya hanya dengan melihat hash, karena ini hanya urutan acak angka dan huruf tanpa ada arti. Dan sementara sangat mudah menghasilkan hash dari sejumlah besar data, masing-masing hash itu unik. Jika Anda mengubah hanya satu karakter di blok bitcoin, hashnya akan berubah total. Dengan demikian, enkripsi data Blockchain ini menjadi hash, membuatnya lebih aman dan terjamin.

Cryptocurrency Miners tidak hanya menggunakan transaksi di blok untuk menghasilkan hash. Beberapa data lain digunakan untuk membangun hash dari blok terakhir yang tersimpan di Blockchain dan membentuk rantai blok.

Fitur teknologi blockchain ini menegaskan bahwa blok ini - dan setiap bloknya - adalah sah

Jika seseorang mencoba melakukan transaksi palsu dengan mengubah blok yang telah tersimpan di blokir, hash blok itu akan berubah. Sebagai hash akan berubah, itu tidak akan bersekutu hash blok berikutnya dan dengan demikian akan menghancurkan seluruh blockchain.

Karena setiap hash blok digunakan untuk membantu menghasilkan hash dari blok berikutnya dalam rantai, manuplating dengan blok juga akan menyebabkan kesalahan pada hash blok berikutnya.

Setelah membaca semua ini saya yakin Anda mungkin penasaran dan terpesona tentang penambangan cryptucurrency dan bersiap-siap untuk pertambangan kriptokokus untuk mendapatkan bitcoin sebagai hadiah. Begitulah saya tapi pertama-tama Anda perlu memahami teknis penambangan dan bagaimana penambangan cryptocurrency dilakukan. Klik di sini untuk membaca-bagaimana untuk mendapatkan Cryptocurrencies?


EmoticonEmoticon