10/24/17

Bank Indonesia Menghentikan Prosesor Pembayaran Bitcoin, Bursa Tidak Kena Dampaknya


Kabar mengejutkan datang dari Negara kita Indonesia. PT. Bank Indonesia dikabarkan akan menghentikan aktivitas proses pembayan menggunakan bitcoin di Indonesia.

Laporan menunjukkan bahwa platform pembayaran bitcoin Indonesia Toko Bitcoin dan Bitbayer telah menghentikan operasinya sebagai tanggapan atas pengumuman baru-baru ini bahwa Bank Indonesia tidak akan mengenali bitcoin sebagai alat pembayaran. Meskipun posisi bank sentral Indonesia menjadikan model bisnis pengolah pembayaran kripto tidak lancar, pertukaran bitcoin Indonesia terus beroperasi dengan bebas.

Pernyataan terbaru yang dibuat oleh Bank Indonesia telah mewajibkan beberapa pengusaha Indonesia untuk merestrukturisasi usaha mereka

Pengumuman bahwa bank sentral Indonesia tidak akan mengenali bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah telah mengakibatkan penutupan platform pembayaran bitcoin yang beroperasi di Indonesia. Sejak pengumuman, Bitbayer, sebuah alternatif bahasa Indonesia untuk Bitpay, telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan layanannya pada tanggal 1 November dan mendorong pelanggannya untuk menarik dana mereka sebelum akhir bulan. Toko Bitcoin, perusahaan yang pernah mengizinkan pelanggannya untuk membeli pulsa telepon prabayar dan voucher listrik menggunakan bitcoin, telah berhenti menerima bitcoin sebagai alat pembayaran.

Oscar Darmawan, CEO bursa bitcoin PT Bitcoin Indonesia, mengatakan kepada media bahwa penutupan tersebut bukan akibat intervensi langsung dari bank sentral Indonesia. Darmawan menyatakan bahwa "belum ada permintaan langsung dari Bank Indonesia kepada Bitcoin Indonesia untuk menutup kedua situs web ini."

PT Bitcoin Indonesia Telah Bergabung dengan Kinnerjapay Corp untuk Menerima Bitcoin untuk Transaksi yang Dilaksanakan Melalui Platformnya

Darmawan juga membahas keputusan PT Bitcoin Indonesia untuk berhenti memberikan layanan pembayaran dan terus mengoperasikan platform pertukarannya. Darmawan menanggapi "wilayah abu-abu yang telah dibuat oleh pernyataan bank sentral tersebut," yang menyatakan bahwa [PT Bitcoin Indonesia] ha [s] memutuskan untuk mematuhi regulator Indonesia karena pertukaran kami ... adalah perhatian utama kami. "Darmawan juga menyatakan bahwa dia mengadakan pertemuan rutin dengan Otoritas Jasa Keuangan Indonesia untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan.

Bulan lalu, Direktur Sistem Kebijakan Pembayaran Bank Indonesia, Eny V Panggabean, menegaskan kembali bahwa bank sentral tidak akan mengenali bitcoin sebagai mata uang. Berbicara di seminar perbankan, Paggabean menyatakan bahwa penggunaan bitcoin sebagai mata uang dilarang oleh undang-undang Penyedia Layanan Pembayaran Negara. Komentar terakhir bank sentral mengulangi pernyataan posisi yang diterbitkan oleh Bank Indonesia pada bulan Februari 2014, yang menyatakan bahwa "bitcoin dan mata uang virtual lainnya bukanlah instrumen mata uang atau pembayaran yang valid di Indonesia."

Menurut Cryptocompare, perdagangan bitcoin ke Rupiah Indonesia terdiri dari pasar bitcoin nasional kesepuluh terbesar menurut volume 24 jam. Saat ini, volume Indonesia menyumbang 0,18% dari total volume perdagangan.

Menurut anda, apakah posisi bank sentral Indonesia akan mempengaruhi pertumbuhan bitcoin dalam jangka panjang? Tuangkan pemikiran Anda pada kolom komentar di bawah ini!


EmoticonEmoticon