10/27/17

Bitcoin Lebih Baik Menurut Pakar ini


Blockchain telah melakukan keajaiban di industri yang berbeda. Ini adalah konsep dibalik kriptokokus. Ini membawa adanya Bitcoins, mata uang digital terkemuka di pasar.

Bitcoin membagi pandangan dan pendapat ahli keuangan dan bahkan investor. Beberapa ahli percaya bahwa meski telah mencapai titik penjualan tertinggi dan terus melambung tinggi, ini masih belum bisa dikatakan investasi yang bagus. Yang lain percaya bahwa ini adalah masa depan dan sangat optimis tentang manfaat lain yang dapat diberikan oleh mata uang digital.

Dengan semua argumen ini, seorang CEO dan pakar keuangan menulis sebuah artikel menarik tentang mengapa Bitcoin lebih penting daripada Blockchain.

Mengapa Bitcoin lebih penting dari pada Blockchain

Bitcoin akan melakukan sesuatu ke bank apa, email yang dikirim kantor pos dan Amazon ke ritel. Maklum mereka yang berada di pusat sistem keuangan prihatin.

Mantra bankir "blockchain not bitcoin" telah terbakar di Wall Street - semua orang menyukai blockchain, mereka mungkin tidak tahu apa itu, tapi mereka menyukainya! Jamie Dimon, CEO JPMorgan, membenci Bitcoin, namun menyukai blockchain, CEO Goldman Sachs, Lloyd Blankfein, telah memeluk blockchain saat ia melakukan pemanasan terhadap Bitcoin. Diakui, saya menderita perselingkuhan yang sama dengan blockchain. Sebagai pengguna awal Bitcoin, saya masih memiliki perasaan untuk mata uang, namun untuk jangka waktu tertentu, saya tergila-gila dengan blockchain.

Mungkin saya harus memulai perjalanan yang membawa saya ke Bitcoin. Selama lebih dari dua dekade saya adalah bagian dari dunia keuangan tradisional Jamie Dimon dan Lloyd Blankfein. Saya memulai karir saya sebagai pedagang ekuitas dan kemudian menghabiskan sebagian besar gelaran merger perdagangan gelembung internet - bagi mereka yang cukup tua untuk mengingat hari-hari yang sepele dari "Merger Senin," saya adalah orang yang menempatkan taruhan apakah kesepakatan itu akan berhasil dan siapa akan berikutnya. Setelah gelembung internet muncul dan dalam resesi, saya memulai sebuah perusahaan pialang yang melayani reksadana dan investor institusional lainnya. Klien saya adalah penjaga tua dunia keuangan. Kami melakukannya dengan baik, tapi saya tidak merasa sangat mengasyikkan.

Lalu saya mulai menukar ADR's (American Depository Receipts). Saham-saham ini mewakili saham perusahaan asing dan diperdagangkan di NYSE dan NASDAQ. Trik dengan jenis perdagangan ini adalah melihat pasar valuta asing untuk pergerakan yang tidak biasa. Ketika mata uang bergerak dan ADR tidak, ada uang yang harus dibuat. Pasar ini jauh lebih menarik daripada saham blue-chip yang bosan. Setelah beberapa tahun bermain-main di pasar mata uang, saya melakukan lompatan ke investasi makro global.

Sebagai investor makro global, saya bisa membuat taruhan besar pada tren makroekonomi di pasar keuangan global. Saya menjadi sangat mahir dalam membaca pesan-pesan rahasia para bank sentral. Dengan wawasan ini, saya akan menempatkan taruhan pada pasar mata uang dunia 24 jam sehari. Untuk pasar keuangan nerd seperti saya, ini menggembirakan. Keterkaitan antara kebijakan bank sentral, geopolitik dan pasar keuangan adalah taman bermain. Lalu aku tersandung ke Bitcoin.

Sejujurnya, saya awalnya ragu. Aku bahkan secara terbuka menyatakan bahwa itu tidak akan berhasil.

Ketika saya pertama kali mencelupkan kaki saya ke Bitcoin, saya malu-malu. Saya tidak benar-benar ingin teman-teman saya di dunia keuangan tradisional berpikir bahwa saya telah gila. Namun, semakin saya meneliti, semakin saya sadar saya salah menepis Bitcoin. Bitcoin adalah game changer. Itu akan menantang semua hal yang saya ketahui tentang pasar keuangan.

Saya ketagihan Tapi aku tetap tidak bisa berbicara tentang Bitcoin di depan umum.

Blockchain lebih mudah dibicarakan. Itu membuat saya tampak terdepan dan membiarkan saya menghindari tatapan kotor dan bisikan berbisik yang mengikuti penyebutan Bitcoin. Ketika saya berbicara tentang blockchain, teman dan kolega akan mendengarkan dengan saksama dan melibatkan saya dengan pertanyaan tentang teknologi baru yang menakjubkan ini. Namun, begitu saya menyebutkan Bitcoin, mereka akan menarik saya ke samping dan bertanya bagaimana perasaan saya, tidak secara halus mempertanyakan kejernihan mental saya.

Blockchain membuatku merasa nyaman, tapi ada sesuatu yang hilang. Ada sesuatu yang hampa tentang blockchain tanpa Bitcoin. Saya kembali dan memeriksa kembali pertemuan pertama saya dengan Bitcoin dalam usaha untuk menemukan di mana kami salah.

Perjalanan saya mundur mulai dengan masalah kejelasan. Tidak ada definisi sederhana tentang Bitcoin. Mendefinisikan Bitcoin sebagai mata uang kripto yang terdesentralisasi, mendapat tanggapan yang membuat marah pada mata yang paling buruk dan berkaca-kaca paling bagus. Bitcoin membutuhkan pitch lift - satu kalimat yang setiap pengusaha kembangkan untuk menggambarkan bisnis mereka untuk mengantisipasi bertemu investor sempurna saat naik lift.

Bitcoin banyak hal bagi banyak orang, tapi bagi saya, paling mudah untuk menganggapnya sebagai perangkat lunak. Bitcoin adalah program perangkat lunak yang memungkinkan orang untuk mentransfer uang dengan aman melalui internet tanpa bank. Hal ini dilakukan dengan mengganti fungsi bank dengan jaringan komputer yang menjalankan perangkat lunak yang memverifikasi dan mentransfer uang. Komputer-komputer ini, yang dikenal sebagai penambang, memelihara buku besar global transaksi yang digunakan untuk memvalidasi, memverifikasi dan mentransfer uang.

Sebelum Bitcoin, proses untuk memelihara buku besar transaksi tetap tidak berubah karena Medici mengembangkan akuntansi double-entry pada abad ke-14. Proses akuntansi akuntansi mengharuskan pemerintah (dimiliki oleh keluarga Medici) untuk mengelola buku debit dan kredit yang diadakan di bank. Sistem keuangan modern hanyalah jaringan buku besar yang dimiliki di masing-masing bank.

Bitcoin mengambil buku besar transaksi global dari kontrol sistem perbankan dan mendistribusikannya ke setiap komputer yang terhubung ke jaringan Bitcoin. Raksasa keuangan tidak lagi mengendalikan sistem. Dengan Bitcoin, pengguna sistem keuangan memegang kendali.

Jika saya memberi tahu Anda bahwa saya telah mengembangkan aplikasi seluler yang dapat menggunakan komputer untuk memodernisasi proses mentransfer nilai berusia 600 tahun, mungkin Anda mengira saya gila atau Anda mungkin bertanya bagaimana cara menginvestasikannya. Bitcoin adalah aplikasi ini, dan terganggunya sistem akuntansi double-entry 600 tahun ini mengapa saya menyebut Bitcoin salah satu inovasi terpenting dalam sejarah keuangan.

Bitcoin menyelesaikan gangguan ini tidak hanya dengan teknologi blockchain namun juga dengan mata uang terdesentralisasi global yang juga disebut Bitcoin. Mata uang "Bitcoin" adalah insentif bagi siapa pun di dunia untuk menjalankan perangkat lunak yang mengubah cara kerja sistem keuangan. Bank menyukai blockchain karena mereka dapat terus mempertahankan buku besar transaksi dengan menjalankan perangkat lunak di komputer mereka sendiri. Tapi Bitcoin menciptakan persaingan untuk bank-bank dalam bentuk siapapun dengan komputer dan koneksi internet.


EmoticonEmoticon