10/27/17

Investor Blockchain Paling Aktif, Google Dan Goldman Sachs, Sekarang Berbalik Menuju Bitcoin


Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh CB Insights telah mengungkapkan bahwa Goldman Sachs dan Google telah ditempatkan di antara Lima Investor Blockchain Aktif yang terakhir terpisah dari Citi, Overstock.com dan SBI Holdings. Namun, Google dan Goldman Sachs baru saja beralih ke Bitcoin yang membuka jalan bagi investasi senilai jutaan dolar di bidang yang sama.

Google telah banyak memusatkan perhatian pada pengembangan aplikasi terdesentralisasi dan jaringan Blockchain Publik sejak 2012 yang disalurkan dalam bentuk investasi di Blockchain, Storj, LedgerX, Ripple, Veem and Buttercoin. Di sisi lain, Goldman Sachs telah memusatkan perhatian pada proyek-proyek pendanaan Axoni, Digital Asset Holdings, R3 dan Circle yang telah memperkuat pengembangan buku besar yang diizinkan dan kelas enterprise blockchain.

Goldman Sachs dan Google memulai aktivitas bergeser dari Blockchain ke Bitcoin sejak awal 2017 setelah berjuang dengan kemajuan minimal yang dibuat dengan komersialisasi platform blockchain terpusat dan buku besar yang disahkan. Google telah menghasilkan bundling pendanaan Seri C sebesar $ 100 juta dari dompet Bitcoin dan platform pertukaran kriptocurrency senilai $ 1,6 miliar serta dana pembanding senilai $ 40 juta.

Goldman Sachs juga telah menyoroti strategi jangka panjangnya untuk menginfiltrasi pasar pertukaran kriptocurrency untuk membangun kontak langsung dengan jaringan blokir publik seperti Bitcoin. Paul Vigna dari Wall Street Journal baru-baru ini menulis bahwa, "Upaya Goldman melibatkan divisi perdagangan mata uang dan kelompok investasi strategis bank tersebut, kata orang-orang. Itu menunjukkan perusahaan percaya masa depan bitcoin lebih sebagai metode pembayaran daripada sejumlah nilai, seperti emas. "

Rencana Goldman Sach untuk meluncurkan pertukaran kriptografis dengan Wall Street Journal dalam beberapa hari mendatang telah dikonfirmasi oleh seorang karyawan yang memiliki perhatian yang sama. Juru bicara tersebut juga menegaskan bahwa firma tersebut saat ini melakukan investasi dalam metode aktif untuk melayani investor global dan pasar kripto di segmen keuangan tradisional yang berharap untuk berinvestasi dalam bentuk kripto dinamis ini. Juru bicara tersebut menambahkan, "Sebagai tanggapan terhadap minat klien terhadap mata uang digital, kami mengeksplorasi cara terbaik untuk melayani mereka di tempat ini."

Mulai tahun 2016, sektor Blockchain telah dihujani dengan miliaran dolar dengan tujuan mengkomersilkan Teknologi Blockchain atau lebih tepatnya buku besar yang diberi izin dari perusahaan. Konsorsium blokir seperti R3, Hyperledger dan Axoni telah menetapkan visi untuk menciptakan jaringan blockchain yang diizinkan yang dapat menyelesaikan lebih banyak transaksi atau titik data per detik bila dibandingkan dengan blocker publik. Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum menjelaskan dalam konferensi Disrupt SF 2017 yang diselenggarakan oleh TechCrunch bahwa blocker publik seperti Ethereum dan Bitcoin dapat memproses maksimal delapan transaksi per detik. Tingkat pemrosesan data semacam itu tidak mencukupi untuk konglomerat berskala besar, khususnya perusahaan yang bermaksud menerapkan Teknologi Blockchain dalam menjalankan operasi keuangan. Dia dikutip mengatakan:
Bitcoin saat ini memproses sedikit kurang dari tiga transaksi per detik, dan jika mendekati ke empat, sudah pada kapasitas puncak. Ethereum telah melakukan lima per detik, dan jika berjalan di atas enam, maka juga pada kapasitas puncak. Di sisi lain, Uber rata-rata melakukan 12 rides per detik, PayPal beberapa ratus, Visa beberapa ribu, bursa saham utama puluhan ribu, dan di IoT, Anda berbicara ratusan ribu per detik.
Vitalik Buterin juga berbagi beberapa wawasan bagusnya dan memberi sorotan tentang rencana masa depan mengenai Ethereum dalam Konferensi TechCrunch yang sama. Ia meyakini, Ethesyum Blockchain Technology akan segera bersaing dengan Visa

Untuk menyediakan infrastruktur yang dibutuhkan untuk konglomerat besar tersebut, pengembang buku besar yang disyaratkan perlu mencapai skalabilitas setara dengan Visa atau setidaknya memastikannya daripada transaksi yang diproses per detik akan meningkat hingga seribu. Dengan 2017 akan segera berakhir, sebagian besar perusahaan pengembang perangkat lunak biasanya mengulangi pernyataan akhir 2016 mereka. Lev Khasis, Wakil Ketua Pertama Dewan Eksekutif Sberbank optimistis Sektor Blokir akan segera mencapai potensi penuhnya. Namun beberapa investor seperti Goldman Sachs dan Google menjadi semakin tidak sabar sehingga beralih ke Bitcoin dan bentuk penawaran pasar kripto lainnya.


EmoticonEmoticon