10/23/17

Saat Pemerintah Merugikan, Bitcoin Menyediakan Jalan Keluarnya


Mari sejenak kita mempelajari sedikit tentang pemerintah luar Indonesia, sebagai patokan dalam menganalisis pangsa pasar yang ada di Indonesia

Pemerintah di seluruh dunia menggunakan teknologi dan bank untuk mengawasi warganya. Mata uang yang terdesentralisasi seperti Bitcoin mungkin satu-satunya jalan keluar bagi orang-orang yang ingin menjaga privasi mereka.

Eropa dan MiFid

Pasar Uni Eropa dalam Petunjuk Instrumen Keuangan (MiFiD) ditetapkan untuk dilaksanakan mulai Januari 2018. Pelanggan yang bertransaksi dalam sekuritas sekarang harus memberikan nomor paspor mereka ke setiap platform yang mereka daftarkan.

Bursa sedang bertransisi ke platform MiFiD-ready dan sudah mulai mengumpulkan data. Jika Anda tidak memberikan nomor paspor dan data pribadi lainnya, pertukaran dapat menghalangi transaksi Anda. Sejauh menyangkut norma Know-Your-Customer, tidak ada data yang dianggap pribadi.

AS melacak warga di seluruh dunia

AS, melalui pemberlakuan Undang-Undang Kepatuhan Pajak Akun Asing (FATCA), melacak akun warganya di seluruh dunia. Warga negara AS, apakah penduduk atau tidak, memiliki informasi seperti nomor jaminan sosial dan jumlah aset yang dikumpulkan oleh bank dan diserahkan ke IRS. Pemerintah AS memutar lengan bank asing untuk memastikan kepatuhan. Hal ini dilakukan dengan mengancam bank-bank yang tidak sesuai dengan hukuman pemotongan atas transaksi di AS mereka.

IRS bahkan mencoba menggunakan alat seperti Chainalysis untuk melacak transaksi Bitcoin. Tidak ada yang lepas dari tangan panjang Paman Sam, kecuali dengan meninggalkan kewarganegaraan Anda, yang telah dilakukan beberapa orang Amerika kaya.

India dan Aadhar

Pemerintah India tampaknya mendorong maju dengan tujuan untuk membuat Aadhar ada di mana-mana. Kartu Aadhar, yang melibatkan koleksi biometrik seperti sidik jari dan pemindaian iris, telah diwajibkan untuk segala hal mulai dari menerima subsidi hingga mengajukan pajak penghasilan. Dalam dorongan barunya, pemerintah juga telah memerintahkan penghubungan rekening bank dan nomor ponsel ke nomor Aadhar unik Anda.

Semboyannya adalah satu miliar, satu miliar, satu miliar - satu miliar rekening bank yang terhubung dengan satu miliar nomor ponsel yang terhubung dengan satu miliar nomor Aadhar. Pribadi? Lupakan saja, terutama kalau menyangkut soal uang. Demonetisasi bukanlah satu-satunya penyerangan oleh pemerintah India atas hak-hak rakyat.

Tidak ada yang disembunyikan?

Sikap pemerintah saat ditanyai tentang perlunya privasi warga negara adalah bahwa hanya penjahat yang perlu menyembunyikan barang dari pemerintah. Berbagai organisasi telah membawa masalah privasi ke pengadilan dan berjuang untuk melindungi hak-hak warga negara, namun pemerintah tetap melarang privasi warga negara. Syukurlah, Bitcoin didirikan berdasarkan premis inti bahwa transaksi tidak dapat disensor dengan cara apa pun. Jika Alice ingin mengirim beberapa Bitcoin-nya kepada Bob, dia akan bisa melakukan itu terlepas dari apa yang dipikirkan pemerintah dan ingin dia lakukan.

Writed: Jacob J


EmoticonEmoticon