11/5/17

Arab Saudi Menangkap Pangeran Miliarder - Mungkinkah Ketidakpastian Meningkatkan Bitcoin?


Ketidakpastian politik di Timur Tengah telah meningkat ke titik tertinggi sepanjang masa, dengan Arab Saudi menangkap orang Arab terkaya di dunia, Pangeran Alwaleed bin Talal. Mungkinkah ini berakibat pada pergeseran ke Bitcoin, tempat perlindungan digital yang aman, di Timur Tengah?

Tindakan keras Arab Saudi

Arab Saudi telah memulai tindakan keras, pura-pura menentang korupsi, hari ini. Raja Salman telah memerintahkan penangkapan pangeran senior dan mengusir banyak pejabat senior dari jabatan menteri. Daftar orang yang ditangkap termasuk Pangeran Alwaleed bin Talal, orang terkaya Arab di dunia.

Pangeran Alwaleed baru-baru ini mendapat berita negatif mengenai Bitcoin, dengan mengatakan bahwa Bitcoin akan menghadapi keruntuhan Enron. Sementara alasan publik yang diberikan oleh Raja Salman atas penangkapannya adalah dorongannya terhadap korupsi, banyak komentator percaya bahwa Raja dapat membersihkan rute untuk anaknya, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, untuk menggantikannya sebagai Raja.

Qatar dikepung

Sejak awal Juni 2017, tetangga Qatar - Arab Saudi, Mesir, Bahrain dan UEA telah memberlakukan blokade di negara tersebut, menuduh negara tersebut menyimpan militan Islam dan memelihara hubungan dengan Iran, musuh bebuyutan Arab Saudi.

Qatar adalah negara kecil di Timur Tengah, dengan cadangan gas alam yang besar. Menurut Bank Dunia, ini adalah negara dengan PDB per kapita tertinggi berdasarkan paritas daya beli ($ 127.5K pada tahun 2016). Ini juga akan menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2022.

Banyak yang percaya bahwa alasan sebenarnya bagi tetangga Qatar yang memberlakukan blokade adalah dukungan Qatar untuk Al Jazeera, sebuah organisasi berita yang telah menayangkan pandangan yang bertentangan dengan posisi yang telah mapan di Timur Tengah. Mengingat kekuatan absolut yang dinikmati oleh pemerintah di Timur Tengah, sebuah saluran berita independen di wilayah ini telah menimbulkan banyak kerepotan.

Bahrain hampir roboh

Bahrain adalah salah satu ekonomi terkecil di Timur Tengah yang kaya minyak, dengan PDBnya lima persen seukuran Arab Saudi. Perekonomiannya bergantung pada minyak dan jeda harga minyak baru-baru ini telah mengakibatkan ekonomi semakin tegang.

Bank Sentral Bahrain telah mematok mata uangnya terhadap dolar AS (0,376 Bahrain Dinar = 1 dollar AS), namun hal ini mendapat tekanan karena berkurangnya cadangan mata uang asing. Menurut Bloomberg, Bahrain telah mendekati Arab Saudi untuk mendukung mencegah krisis keuangan dan devaluasi yang akan datang. Devaluasi mata uang di Bahrain akan memicu efek menular di Timur Tengah, di mana sebagian besar mata uang dipatok terhadap dolar AS.

Bitcoin naik saat pemerintah mengacaukan

Kesalahan pemerintah, baik di ruang politik atau moneter, berakibat pada orang yang berusaha menemukan tempat yang aman untuk kekayaan mereka. Secara tradisional tujuannya adalah emas, tapi Bitcoin cepat berkembang sebagai tempat berlindung alternatif, dengan sifatnya yang terdesentralisasi dan tidak terbatas.

Timur Tengah sangat penting, baik karena cadangan minyak dan gasnya yang besar dan kekayaan warganya yang luar biasa. Jika syekh kaya di Timur Tengah menganggap bahwa parkir sebagian kecil dari kekayaan mereka di Bitcoin masuk akal mengingat ketidakpastian di wilayah ini, harga Bitcoin bisa mencapai tingkat tertinggi.


EmoticonEmoticon