11/1/17

Bagaimana Blockchain Akan Menyimpan Bitcoin Gold, Agar Terhindar dari Hacker


Menurut akun Twitter resmi Bitcoin Gold, platform tersebut berada di bawah rentetan permintaan besar saat altcoin berusaha turun dari tanah, dengan 10 juta permintaan per menit. Dengan volume yang begitu besar, situs ini turun untuk sebagian besar hari peluncuran, dan membutuhkan beberapa hari untuk berfungsi penuh lagi.

Mereka mengatakan untuk menjaga agar teman Anda tetap dekat ketika musuh Anda mulai mendekat. Ini mungkin terbukti benar untuk teknologi Blockchain juga, terutama bila menyangkut platform baru. Seperti yang telah dilaporkan, garpu Bitcoin baru-baru ini, 'Bitcoin Gold, adalah korban serangan DDoS pada hari pertama dimulai.

Berita tersebut menyusul hacks lain di kuartal kedua tahun 2017, di mana sejumlah besar cryptocurrency telah dicuri, dan di mana para hacker topi putih datang untuk menyelamatkannya.

Blockchain sebagai solusi untuk DDoS

Masalah untuk Bitcoin Gold adalah bandwidth - kemampuan sebuah situs untuk menangani dan memproses data. Dengan permintaan 10 juta per menit, situs Bitcoin Gold tidak memiliki cukup bandwidth untuk memproses permintaan.

Desentralisasi yang diberikan Blockchain telah menciptakan cara bagi bandwidth untuk dimonetisasi dan dikumpulkan. Bagaimanapun, kebanyakan pengguna internet rumahan hanya menggunakan sebagian kecil dari bandwidth yang mereka bayar setiap bulannya. Melalui Blockchain, bandwidth itu bisa digabungkan dan dijual ke perusahaan yang mencari perlindungan DDoS. Menurut pakar hacking Daan Pepijn:
"Selama serangan DDoS, bandwidth cadangan ini digunakan untuk membelokkan dan menyerap lalu lintas buruk yang berasal dari mesin zombie (yang sama dengan yang dilakukan oleh peretas jahat) [Sekarang], siapapun yang memiliki komputer, koneksi broadband cepat, dan cadangan bandwidth dapat menyewakan kelebihan bandwidth untuk berkontribusi pada kolam mitigasi DDoS global dan regional. "
Dengan menyederhanakan kebutuhan bandwidth dan menggabungkan kelebihan tersebut, teknologinya memungkinkan perusahaan untuk secara efektif menggunakan sumber daya 'bank' untuk melindungi dari serangan di masa depan. Tanpa solusi yang diberikan oleh teknologi Blockchain, serangan seperti satu di Bitcoin Gold akan selalu menghasilkan sebuah shut down alias terpuruk.

Menghargai orang baik

Blockchain juga digunakan untuk memberi insentif pada hacker topi putih yang berusaha melindungi platform dari hacker jahat. Dengan menawarkan insentif dalam bentuk karunia bug, perusahaan berusaha membawa musuh mereka ke dalam lingkaran teman mereka, dan menghasilkan sebuah sistem dimana semua kelemahan potensial telah ditemukan, dieksploitasi, dan ditambal.

Dash mata uang digital, misalnya, baru-baru ini menggunakan sekelompok sekitar 60.000 peretas whitehat untuk membongkar platform Blockchain mereka dengan segala cara, mencari bug. Proses ini menghasilkan sistem Blockchain yang jauh lebih aman untuk kriptocurrency.

Platform kriptocurrency lainnya berusaha menggunakan hacker "baik" ini untuk melindungi mereka dari yang buruk ("topi hitam"). Hacker topi putih sering diberi insentif oleh penyedia teknologi untuk mengejar bug melalui platform Blockchain yang terdesentralisasi. Sekali lagi, per Daan Pepijn:
"Menurut Bugcrowd, bisnis sejauh ini telah membayar $ 6 juta sejak awal 2017, yang sudah meningkat 211 persen dari total 2016. Ini menggarisbawahi potensi ekosistem untuk hacking etis."
Dengan memberi insentif kepada para hacker topi putih, platform kriptocurrency melindungi pengguna dari pencurian dan diri mereka sendiri dari aib dan kerugian besar. Seperti industri lainnya, teknologi Blockchain nampaknya menjadi dasar perlindungan tersebut. Antara kelompok whitehat dan perlindungan DDoS, teknologi Blockchain memberikan solusi untuk hacking events yang tak terpikirkan bahkan beberapa tahun yang lalu.


EmoticonEmoticon