11/23/17

Dugaan Hacker Mencuri $ 30 Juta Dalam Cryptocurrency


Cryptocurrency startup Tether sedang mencoba untuk mengetahui bagaimana mendapatkan token yang dicuri, atau setidaknya pastikan peretas tidak dapat membelanjakannya.

Cryptocurrency startup Tether mengumumkan pada Senin malam bahwa "penyerang eksternal" mencuri lebih dari $ 30 juta USD senilai uang digital dari perusahaan.

Tether mengeluarkan token digital yang didukung oleh cadangan uang fiatnya sendiri (satu token USDT sama dengan satu dolar AS, misalnya) melalui protokol yang disebut Omni yang berjalan di blokir Bitcoin. Perusahaan ini adalah pemain utama di ruang kripto-kurrensi, dan beberapa bursa besar telah mengintegrasikan Tether sebagai metode pembayaran.

Serangan yang dituduhkan tersebut disebabkan oleh "tindakan jahat oleh penyerang eksternal," kata perusahaan tersebut dalam sebuah posting blog pada hari Selasa, dan melihat penyerang tersebut mencuri di bawah bukti senilai $ 31 juta USD.

"$ 30,950,010 USDT telah dihapus dari dompet Departemen Keuangan Tether pada tanggal 19 November 2017 dan dikirim ke alamat bitcoin yang tidak sah," negara bagian Tether's blog post. "Karena Tether adalah penerbit aset terkelola USDT, kami tidak akan menebus token yang dicuri, dan kami sedang dalam proses pemulihan token untuk mencegahnya memasuki ekosistem yang lebih luas."

Menurut perusahaan, Tether sedang berusaha mencari cara untuk mendapatkan kembali barang curian itu, atau setidaknya memastikan si hacker tidak bisa membelanjakannya. Sebagai perbaikan sementara, perusahaan tersebut merilis perangkat lunak Omni baru yang pada dasarnya memasukkan alamat penyerang ke daftar hitam. Dengan kata lain, ini adalah update jaringan yang menyensor dompet seseorang.

Setelah hack, harga Bitcoin sebentar dicelupkan tapi cepat pulih, yang kemungkinan hanya berarti bahwa beberapa pedagang yang mengandung kafein menghasilkan sedikit uang.

Tether hack adalah shenanigan cryptocurrency kedua profil tinggi yang sudah ada minggu ini-pada hari Minggu, sebuah startup Ethereal yang mengumpulkan $ 374 ribu USD dari investor menghilang begitu saja dalam semalam.

"Penerbitan tether belum terpengaruh oleh serangan ini, dan semua token Tether tetap sepenuhnya didukung oleh aset dalam cadangan Tether," kata perusahaan tersebut dalam posting blognya. Pada dasarnya, Tether mengklaim bahwa meskipun beberapa tokennya hilang, bank tersebut masih memiliki cadangan untuk mengembalikan aset yang tersisa.

Namun, halaman "Transparansi" Tether, di mana perusahaan mencantumkan aset cadangannya untuk meyakinkan pelanggan bahwa barang itu bisa mengembalikan token mereka, saat ini sedang dalam perawatan dan tautan ke pengumuman hack.


EmoticonEmoticon