11/11/17

ICO Rentan terhadap Manipulasi Harga, kata Kepala SEC Jay Clayton


Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa Efek AS (SEC) Jay Clayton telah mengklaim bahwa pasar untuk penawaran koin awal (ICO) sangat buram dan rentan terhadap manipulasi harga. Lebih lanjut dia menyatakan bahwa token digital yang dikeluarkan untuk penggalangan dana sumber terbuka atau open-source sudah matang untuk kesalahan.

Dalam pidatonya di Institut Praktisi Praktisi Institut tentang seminar Peraturan Sekuritas yang diadakan di New York pada awal November 2017, Clayton mengatakan bahwa token digital dapat dibandingkan dengan saham penny dan biaya tersembunyi untuk produk investasi.
Investor sering tidak menghargai bahwa orang dalam dan manajemen ICO memiliki akses terhadap likuiditas segera, seperti juga investor yang lebih besar, yang mungkin membeli token dengan harga yang menguntungkan. Perdagangan token pada platform ini rentan terhadap manipulasi harga dan praktik perdagangan lainnya yang tidak tepat.
Hal menarik lain dari pidato Clayton

Dalam pidatonya, Clayton juga merinci temuan SEC dari penyelidikan tentang runtuhnya platform pendanaan berbasis DAO kepada para peserta seminar. Dia menyoroti perlunya pertukaran mata uang digital agar bisa terdaftar atau mendapat pengecualian dari instansi terkait agar beroperasi dengan baik.

Dia mengklaim bahwa saham penny dan ICO terbukti dari waktu ke waktu menjadi lahan subur bagi kegiatan penipuan yang menjadi korban investor yang tidak menaruh curiga. Lebih lanjut dia menyatakan bahwa diperlukan kebijakan yang tepat untuk menyelesaikan masalah ini.

Dia juga mengumumkan bahwa pihaknya terus bekerja sama dengan investor dan pelaku industri untuk menciptakan strategi guna memerangi opacity dalam perdagangan ICO dan melindungi integritas pasar dan para investornya.
SEC mungkin belum memiliki jawaban kebijakan atau pembuatan keputusan di bidang ini, namun kami mencari cara untuk melawan jenis opacity yang dapat menciptakan lingkungan yang kondusif untuk melakukan kesalahan.


EmoticonEmoticon