11/22/17

Laporan Peringatkan SAFT Dapat Meningkatkan Resiko Hukum Penjualan Token


Jauh dari pengikatan token emiten terhadap tindakan regulasi, kerangka kerja SAFT yang diusulkan dapat benar-benar meningkatkan risiko penjualan tertentu yang terkait dengan undang-undang sekuritas, menurut sebuah laporan baru hari ini.

Jika dipraktekkan, struktur Simple Agreement for Future Tokens (SAFT) dapat membuat misalign insentif, mendorong investor awal yang canggih untuk membalik token untuk mendapatkan keuntungan dan menaikkan biaya mereka ke pengguna akhir, memperingatkan laporan dari Proyek Blockchain Cardozo di Cardozo Law Sekolah di new york

Laporan setebal 13 halaman tersebut memaparkan sebuah kritik, rinci, perdata, perdebatan tentang kertas putih SAFT yang dikeluarkan bulan lalu oleh firma hukum Cooley dan Protocol Labs. Kertas itu ditagih dari go-go sebagai starter percakapan, dan Marco Santori, pengacara Cooley yang mempelopori proyek ini, mengundang umpan balik dari komunitas hukum.

Namun, umpan balik di kertas Cardozo menunjukkan bahwa membuat penawaran koin awal (ICOs) sesuai dengan undang-undang sekuritas, sambil tetap menerapkan janjinya yang mengganggu, mungkin merupakan jarum yang lebih sulit daripada benang yang diantisipasi SAFT.

Artikel ini memperingatkan:

"Pendekatan SAFT dapat meningkatkan kegembiraan yang terjadi di pasar untuk token berbasis blockchain dan membuatnya semakin sulit untuk memberi konsumen akses ke teknologi baru yang berpotensi berdampak."

Penyegaran SAFT

Melangkah mundur, kerangka kerja SAFT menyerukan pemisahan proses ICO menjadi dua bagian untuk menghindari risiko jenis token cap blok tertentu dapat diklasifikasikan sebagai sekuritas.

Pertama, pengembang jaringan blockchain berbasis token akan mengumpulkan uang dari investor terakreditasi untuk membangunnya. Sebagai gantinya, para investor akan mendapatkan hak untuk mendapatkan token setelah platform selesai, mungkin dengan harga diskon. Perjanjian ini, yang dikenal sebagai SAFT, akan didaftarkan sebagai sekuritas dengan Securities and Exchange Commission (SEC).

Pada bagian kedua, setelah jaringan aktif dan berjalan, token dikirim ke investor, yang kemudian dapat menjualnya di pasar terbuka. Bukti itu sendiri tidak akan menjadi efek, sehingga masyarakat umum dapat membelinya untuk digunakan di platform.

Dengan cara ini, hanya individu dan pembeli institusi yang kaya, bukan investor ibu puyuh, akan menanggung risiko kegagalan proyek, sementara peraturan perlindungan konsumen masih berlaku jika produk akhir - jaringan - ternyata cacat . Dan yang terpenting, token yang tersedia untuk umum tidak akan memenuhi apa yang disebut tes Howey tentang apakah ada sesuatu yang keamanan, tulis surat kabar SAFT putih, karena hanya para investor awal yang mengharapkan keuntungan dari "usaha orang lain".

Tapi menurut kertas Cardozo, membaurkan proses seperti ini mungkin benar-benar menambah risiko bagi para penerbit dan konsumen sama.

Tidak begitu sederhana

Sebagai permulaan, koran tersebut mengatakan, tidak ada uji mudah apakah instrumen itu keamanan.

"Kami dan SEC telah berulang kali, dan dengan jelas, menjelaskan bahwa pengujian apakah instrumen tertentu akan dianggap sebagai keamanan tidak bergantung pada peraturan garis terang, melainkan mengenai fakta, keadaan, dan realitas ekonomi yang relevan," the Cardozo kata surat kabar

Selanjutnya, untuk menarik investor awal dalam keamanan SAFT, para penjual secara alami diharapkan untuk "menekankan potensi spekulatif dan menghasilkan keuntungan dari token utilitas yang mendasarinya," para penulis menulis.

Namun, memasarkan perjanjian dengan cara ini "mungkin akan berdampak pada analisis hukum sekuritas federal yang diajukan berdasarkan SAFT," mereka memperingatkan, menambahkan:

"Secara artifisial membagi keseluruhan skema investasi ke dalam beberapa peristiwa tidak mengubah fakta bahwa token pembelian investor yang terakreditasi (walaupun melalui SAFT) untuk tujuan investasi, dan kemungkinan besar tidak akan mencegah pengadilan mempertimbangkan kenyataan ini saat menilai apakah token ini adalah sekuritas."

Oleh karena itu, "barang yang mendasari SAFT mungkin lebih mungkin dianggap sekuritas, sehingga berpotensi menundukkan penjual kepada risiko hukum atau ekonomi yang signifikan," kata surat kabar tersebut - hasil yang berlawanan dari apa yang proposal tersebut harus lakukan.

Temui atasan baru

Bahaya utama lainnya adalah pendekatan SAFT "menciptakan kelas investor awal yang diberi insentif untuk mengalihkan kepemilikan mereka alih-alih mendukung pertumbuhan perusahaan, yang dapat memicu spekulasi dan melukai konsumen," kritik Cardozo mengatakan.

Perhatiannya adalah bahwa orang dalam yang terhubung dengan baik "akan menerima akses eksklusif untuk membeli token utilitas - teknologi konsumtif pada dasarnya - pada tahap awal dalam pengembangan platform dan dengan diskon besar, walaupun mereka tidak berniat menggunakan token ini atau menikmati yang mendasarinya. teknologi."

Sebaliknya, penjaga gerbang ini akan menaikkan harga token melalui spekulasi, "berpotensi membuat lebih mahal bagi konsumen untuk membeli token dan berpartisipasi dalam jaringan ini," kata laporan tersebut.

Ini menyimpulkan dengan tidak menyenangkan:

"Ketika dilucuti intinya, meskipun Pendekatan SAFT ditulis dalam hal perlindungan konsumen, hasilnya sangat mungkin bisa menjadi kebalikannya."

Dengan kata lain, alih-alih mendemokratisasikan akses terhadap teknologi, karena jaringan blokir sering dianggap penting, SAFT mungkin bisa menciptakan klub anak laki-laki tua lainnya.

Sementara itu, Santori mengatakan bahwa dia dan rekan penulis kertas putih SAFT-nya menyambut tanggapan Cardozo.

"Kami di atas bulan untuk melihat proyek SAFT berjalan seperti ini," katanya melalui email hari ini, menambahkan: "Membangkitkan tafsir dan wacana semacam ini justru merupakan tujuan Proyek dan justru industri apa yang perlu dikembangkan sesuai peraturan. token sale framework. "

2 komentar

Kunjungi back https://ilmudaninformasibermanfaat.blogspot.com


EmoticonEmoticon