11/16/17

Mengapa Regulator Keuangan Harus Mempelajari Cryptocurrencies?


Dengan meningkatnya minat terhadap kriptocurrencies, banyak regulator beralih ke bashing ICO dan Blockchain secara umum.

Namun, Direktur Eksekutif Strategi Pasar Keuangan Monetary Authority (YOP) Yao Loong Ng mengambil sikap yang berbeda dan mendorong regulator di seluruh dunia untuk memiliki kewajiban fidusia untuk mempelajari penawaran koin awal (ICO) dan mata uang digital.

Ng bahkan menyoroti bahwa perkembangan seputar ICO dan mata uang virtual dapat dijadikan pelajaran bagi regulator.

Dalam komentarnya saat diskusi panel di Konferensi Pasar Modal Asosiasi Negara Asia Tenggara (ASEAN) yang diadakan di Kuala Lumpur, Malaysia pada awal November 2017, Ng mengklaim bahwa "waktu ke pasar" untuk ICO secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan penawaran umum perdana (initial public offering / IPO), yang bisa memakan waktu hingga sembilan bulan untuk mempersiapkannya.
Jika proses penulisan kertas putih untuk IC dan kemudian daftar di bursa bisa memakan waktu berhari-hari, maka jelas itu adalah sesuatu yang bisa kita pelajari.
Pada bulan Agustus, MAS mengeluarkan sebuah pemberitahuan yang mengingatkan investor untuk berhati-hati terhadap potensi risiko seputar ICO dan skema investasi terkait mata uang digital.

Upaya saat ini untuk mengatur cryptocurrencies

Sementara itu, Komisi Sekuritas Malaysia (SC) telah mengumumkan bahwa saat ini sedang menyusun peraturan dan pedoman yang relevan untuk kasus penggunaan fungsional aset virtual, termasuk "perdagangan pasar sekunder dari kripto yang dibangun dan aset digital".

Menurut Ketua SC Tan Sri Ranjit Singh, SC bekerja sama dengan bank sentral Malaysia, Bank Negara Malaysia (BNM), dalam pengembangan kerangka mata uang digital. Dia mengklaim bahwa kerangka kerja tersebut diperkirakan akan selesai dalam beberapa bulan ke depan.
Bersama BNM, kita akan melihat area ini dengan hati-hati dan karena SC bertanggung jawab atas pasar sekunder, kami akan membuat peraturan untuk memastikan bahwa nilai perdagangan memiliki kondisi yang tepat untuk integritas pasar dan proyeksi proyeksi investor.
Belajar dan tidak ikut campur

Munish Sharma, konsultan di Institut Studi Pertahanan dan Analisis di New Delhi, membahas dilema yang sedang berlangsung yang sebagian besar regulator sering berjuang dengan teknologi yang baru lahir terutama di ruang yang sangat diatur:
Secara luas dilihat sebagai gangguan bagi perbankan tradisional dan lembaga keuangan, kripto diare telah mendapatkan daya tarik yang signifikan selama setengah tahun terakhir, sekaligus menciptakan mimpi buruk peraturan bagi regulator perbankan di seluruh dunia. Pemerintah dan badan pengawas mereka telah melakukan brainstorming untuk langkah-langkah untuk mengatur pertumbuhan kriptocurrencies, karena tidak membiarkan mereka berkembang biak tanpa peraturan dan gangguan.


EmoticonEmoticon