11/8/17

Penduduk Singapura Menantang Kartu Visa yang didukung Bitcoin


Menurut Bloomberg, Visa mulai menyadari bahwa mereka duduk di atas tambang emas. Tahun ini, kartu debit cryptocurrency telah menjadi sangat populer. Kartu tersebut dikeluarkan oleh perusahaan pihak ketiga yang menyimpan Bitcoin pengguna atau mata uang lainnya. Ketika konsumen melakukan pembelian dengan kartu tersebut, perusahaan penerbit menjual sejumlah kepemilikan konsumen untuk membayar biaya tersebut.

Ketika satu perusahaan tersebut mulai mengeluarkan kartu cryptocurrency yang didukung baru-baru ini, mereka terkejut saat menerima 17.000 pemesanan dalam waktu singkat, tanpa iklan sama sekali.

Sementara sektor mata uang digital telah melonjak selama setahun terakhir, ada beberapa kesulitan dalam crossover untuk menerapkan kripto banjir secara "mainstream". Sebagian besar lag disebabkan oleh kesulitan untuk benar-benar menggunakan mata uang digital untuk melakukan pembelian.

Kini, jaringan kartu kredit yang diakui secara global, Visa, telah melangkah masuk untuk berperan dalam ekonomi digital. Mereka akan mulai dengan Singapura. Negara kecil Singapura telah berpikiran maju dan menerima negara ketika menerima penerimaan dan adopsi kriptokokus, jadi ini sepertinya merupakan langkah logis.

Sementara kebanyakan orang biasa masih mewaspadai mata uang digital, ketika perusahaan yang dihormati seperti Visa memberikan imprimaturnya, beberapa kekhawatiran itu memudar. Mampu mengeluarkan mata uang digital dengan kartu yang didukung Visa memungkinkan konsumen menghabiskan kripto di lebih dari 44 juta lokasi di seluruh dunia.

Visa telah memiliki beberapa forays ke sektor kripto kardiak, karena telah menyetujui beberapa penerbit kartu kripto yang berbeda. Ada banyak pekerjaan yang masih perlu dilakukan sebelum mata uang digital benar-benar menjadi mainstream, namun kenyataan bahwa perusahaan besar berhadapan dengan teknologi baru yang menjadi pertanda baik untuk adopsi jangka panjang.


EmoticonEmoticon