11/19/17

Perbatasan Berikutnya di Teknologi Blockchain: Penskalaan dan Optimalisasi Komersial


Setiap startup yang sukses pada satu titik atau lainnya menghadapi titik balik dalam sejarahnya. Titik balik ini, entah tantangan, konflik, atau peluang, seringkali menjadi momen yang menentukan bagi tim kepemimpinan startup. Bagaimana tanggapan mereka? Langkah apa yang perlu diambil? Apa rencana permainan untuk mendapatkan dari titik A ke titik B? Pertanyaan ini sangat penting, dan investor dan anggota dewan meminta jawaban.

Teknologi blockchain, meski bukan startup dalam pengertian tradisional, berada pada titik baliknya. Harga berada pada atau di dekat semua harga tertinggi, volume perdagangan melonjak, dan jumlah pengguna kriptokokus tumbuh pada tingkat yang luar biasa. Tapi statistik ini tidak menceritakan keseluruhan cerita.

Dengan kenaikan harga kriptokokus dan volume transaksi yang mencapai puncak, tumit Achilles dari Blockchains, skalabilitas, kembali dengan sepenuh hati. Masalah dasarnya bermuara pada blok ukuran - blok yang terlalu besar secara otomatis ditolak oleh jaringan. Akibatnya, transaksi per detik terbatas pada angka satu digit, atau angka dua digit jika Blockchain benar-benar cepat.

Masalahnya adalah ini artinya jika dibandingkan dengan metode pembayaran tradisional seperti kartu Visa. Jika kriptocurrencies ingin bersaing di dunia transaksi secara substantif, ada yang perlu dilakukan.

Merasakan kebutuhan ini, beberapa perusahaan bekerja pada sistem operasi yang dapat disesuaikan yang akan membangun platform skala komersial. Tujuannya adalah untuk memenuhi permintaan bisnis yang berkembang melalui teknologi Blockchain, sekaligus memberikan hub sentral untuk semua Blockchains. Harapannya adalah sistem operasi platform akan meletakkan dasar bagi pengembangan aplikasi baru dan terukur, dan organisasi seperti EOS, Grid, DASH, and Waves bertujuan untuk melakukan hal itu.

Bagaimana sistem operasi Blockchain dapat mengatasi masalah skalabilitas

Dengan menciptakan infrastruktur pemrosesan paralel multi-rantai yang memenuhi persyaratan tertentu, perusahaan dapat membuka jalan untuk komersialisasi Blockchain yang lebih besar. Sistem operasi yang mereka kerjakan terdiri dari rantai utama dan jumlah rantai samping yang tidak terbatas, memungkinkan platform untuk memenuhi banyak tujuan sekaligus mengurangi redundansi data.

Arsitektur sistem operasi membentuk "Kawasan Bisnis Pusat" yang terorganisasi dengan baik. Di distrik bisnis ini setiap industri memiliki rantai samping khusus - satu sampai satu skenario dimana masalah dan masalah spesifik mendapat perhatian langsung melalui rantai yang sesuai.

Platform yang sangat dapat disesuaikan terdiri dari satu rantai utama, atau kernel, yang membentuk Blockchain minimum yang layak. Sebagai tulang punggung sistem operasi, rantai utama ini digunakan sebagai inti dari sistem operasi kustom mana yang bisa dikembangkan. Pengembang dapat menggunakan sistem operasi untuk membuat konfigurasi khusus, memberikan kemampuan beradaptasi yang selama ini menghindari proyek Blockchain tertentu.

Jadi bagaimana ini semua berdampak skalabilitas? Intinya, sistem operasi berbasis Blockchain menciptakan aliran berbeda (rantai samping) yang menangani tugas yang sangat spesifik. Akibatnya, rantai utama tidak macet karena harus memproses transaksi yang tidak dibangun untuk ditangani. Kelimpahan rantai berarti bahwa platform dapat memproses transaksi independen pada satu waktu.

Sistem operasi menciptakan skenario yang mirip dengan menambahkan empat jalur tambahan di jalan raya satu arah. Pengemudi bisa mencapai tujuan akhir yang sama, tiba di tempat tujuan mereka, namun mengambil berbagai jalur untuk sampai ke sana. Kemacetan lalu lintas cenderung terjadi di jalan raya lima jalur daripada jalan raya satu jalur. Dengan cara yang sama, Blockchain dapat mencapai tujuannya namun mengambil berbagai rantai untuk melakukannya. Side chain memungkinkan rantai utama beroperasi sebagaimana mestinya sementara juga menyelesaikan tugas khusus.

Solusi blockchain untuk kehidupan sehari-hari

Tujuan akhir untuk sistem operasi bertenaga Blockchain adalah menyediakan solusi komersial dunia nyata. Untuk mengatasi peningkatan volume transaksi, perusahaan Blockchain membangun infrastruktur yang memungkinkan perusahaan membuat platform terukur. Dengan membiarkan Blockchain memiliki rantai samping yang terhubung namun independen, perusahaan akan menemukan bahwa mereka dapat menciptakan solusi yang dapat disesuaikan untuk memenuhi permintaan bisnis mereka.


EmoticonEmoticon