11/23/17

Pertambangan Masa Depan: Mengapa Swedia Memimpin Revolusi Cryptocurrency



Dengarkan kata "pertambangan" dan "Swedia" dan Anda akan dimaafkan untuk segera memikirkan tambang bijih besi yang terkenal di negara itu. Tapi hari-hari ini Swedia mengubah kepala dengan memecahkan tanah dengan jenis pertambangan yang sama sekali baru.
Bitcoin: beberapa menyebut cryptocurrency yang paling terkenal di dunia, mode lain menyebutnya masa depan. Apapun yang terjadi, tidak ada yang menyangkal hal itu menghadirkan alternatif menarik untuk mata uang tradisional.

Swedia dengan antusias menganut bitcoin dan berbaris di garis depan revolusi kriptocurrency.

"Swedia adalah salah satu pemimpin di pasar bitcoin global," kata Claire Ingram Bogusz, seorang peneliti di Stockholm School of Economics yang mengkhususkan diri pada bitcoin dan cryptocurrencies lainnya.

"Ada pengetahuan yang sangat tinggi tentang hal ini di sini, dan kompetensi digital tingkat tinggi di ruang Fintech," katanya, mengacu pada status Stockholm sebagai hub FinTech terbesar kedua di Eropa.

"Kami mungkin tidak seukuran Hong Kong atau London, tapi sulit untuk menemukan tingkat kompetensi digital di pusat keuangan lainnya."

Bitcoin (BTC) pertama kali diperkenalkan pada tahun 2009 dan dibuat sebagai bagian dari proses yang dikenal sebagai pertambangan. Jaringan peer-to-peer bergantung pada teknologi yang disebut "blockchain", buku besar yang dikelola bersama, untuk mencatat dan memverifikasi transaksi.

Abuzz dengan bitcoin dan blockchain

Begitu transaksi adalah bagian dari blockchain, tidak dapat dibalik atau diubah dengan cara apapun. Itu berarti teknologi dapat digunakan untuk membangun kepercayaan dalam transaksi apapun - mulai memegang pemungutan suara dalam pemilihan umum, untuk merevolusi rantai pasokan di hampir semua industri.

"Semakin efisien blockchain menjadi, semakin besar kemungkinan teknologi tersebut dijemput di seluruh dunia," Ingram Bogusz menjelaskan.

Dan bila memang demikian, Swedia akan memiliki kepala mulai. Seluruh negara beramai-ramai dengan aktivitas bitcoin dan blockchain.

Dari Malmö di selatan, di mana perusahaan solusi pembayaran Plingpay menggunakan blokir bitcoin sebagai jembatan antara mata uang tradisional, ke Boden di utara, di mana beberapa perusahaan pertambangan dan blok kripto telah mendirikan pusat data, Swedia telah memperkuat posisinya sebagai hotspot untuk percobaan kriptokokus dan inovasi.

Cari tahu di mana Anda bisa membangun pertambangan kripto di Swedia

Dan pelukan Swedia blockchain tidak terbatas pada kriptooris. Otoritas pendaftaran tanah resmi negara itu, Lantmäteriet, berada di tengah proyek pemecah masalah yang melihat bagaimana janji blockbain tentang "kepercayaan digital" dapat diterapkan pada transaksi properti.

Otoritas bermitra dengan bank dan perusahaan telekomunikasi Telia untuk menciptakan "kontrak pintar" dengan blockchain yang memungkinkan pembeli dan penjual menggunakan tanda tangan digital untuk menandatangani penjualan properti.

Tapi bagaimana sebuah negara yang terselip di Nordics menjadi pusat saraf yang sederhana untuk perdagangan digital?

Keunggulan alami Swedia menawarkan satu penjelasan mengapa sangat menarik bagi perusahaan-perusahaan smallcoin. Penambangan Bitcoin adalah kerja intensif daya yang menghasilkan banyak panas, sehingga para penambang mencari lokasi dengan pembangkit listrik tenaga air berbiaya rendah.

Sebuah 'e-krona' di tikungan?

Penjelasan lain untuk lonjakan aktivitas kriptocurrency adalah keterbukaan pikiran pemerintah Swedia.

"Kami melihat banyak ketertarikan dari perusahaan asing yang tertarik untuk menyiapkan operasi kripto di Swedia," kata Tomas Sokolnicki, Kepala Pusat Data oleh Swedia, yang bekerja untuk menarik investasi data center asing ke Swedia.

"Bukan hanya biaya operasi yang rendah tapi juga di atas semua keinginan pemerintah Swedia untuk merangkul teknologi baru yang memberi kesempatan."

Penggunaan uang tunai di Swedia menurun, dan akibatnya telah ada pembicaraan antara Riksbank, bank sentral negara tersebut, memperkenalkan "e-krona" sebagai pelengkap uang tunai. Bank tersebut menjelaskan dalam laporannya bahwa mata uang elektronik dapat membuat masyarakat kurang rentan di pasar pembayaran yang dijalankan secara eksklusif oleh pelaku swasta.

Pelajari apa yang memperkuat revolusi bitcoin Swedia

"E-krona adalah kemungkinan nyata. Ini pasti akan terjadi dalam lima tahun ke depan, "tegas Ingram Bogusz.

Dia menambahkan bahwa, sementara keputusan belum dibuat, "e-krona" Riksbank dapat mengandalkan teknologi dasar yang sama yang digunakan untuk bitcoin.

"Proposal itu menyebutkan mungkin menggunakan blockchain tersebut, namun Riksbank masih mengerjakan usulan untuk mendapatkan solusi teknis."

Kepastian di ruang yang tidak pasti

Bagian utara Swedia menggabungkan iklim yang dingin, kelimpahan tenaga listrik terbarukan, dan sumber daya alam yang luas - semuanya menjadikannya tempat yang sangat diinginkan untuk segala jenis komputasi kinerja tinggi (HPC), termasuk pertambangan bitcoin.

"Blockchain seperti program perangkat lunak apapun, perlu dijalankan di komputer di suatu tempat," kata Anne Graf, CEO pusat colocation HPC Hydro66, yang didirikan di Boden pada tahun 2015.

"Pusat data Hydro66 memiliki akses ke sejumlah besar tenaga listrik hijau dengan harga mahal, yang membuatnya menarik karena blockchain karena cenderung membutuhkan banyak tenaga."

Patrik Öhlund, CEO Node Pole, yang dimiliki oleh perusahaan utilitas Vattenfall dan Skellefteå kraft, menegaskan bahwa sikap pemerintah terhadap kriptocurrency juga telah menjadi hal integral dalam menarik raksasa gigco global ke Swedia.

"Saya bertemu dengan pemilik Kanaan Kreatif di Beijing minggu yang lain," katanya, mengacu pada perusahaan pertambangan bitcoin China yang baru-baru ini mendirikan operasinya di Swedia. "Mereka mengatakan bahwa mereka merasa di Swedia Anda memiliki masyarakat yang terbuka dan stabil di mana Anda bisa mendiskusikan kripto dan opini suara."

Berita tentang "e-krona" yang mungkin juga berperan dalam menarik perusahaan penghitung rugi dan kinerja tinggi (HPC) Miami Future Mining ke Swedia.

"Mereka mengatakan bahwa mereka menganggap pemerintah sangat progresif tentang kriptocurrency," Öhland menjelaskan. "Mereka membaca tentang e-kronor dan mengerti bahwa pemerintah terbuka terhadap teknologi semacam ini."

Ingram Bogusz mendukung penjelasan ini, menambahkan bahwa sementara Swedia mungkin tidak memiliki sektor keuangan besar yang dibombardir oleh beberapa pusat bitcoin terkemuka di dunia lainnya, ia memiliki otoritas pengawas keuangan yang sangat responsif untuk bekerja dengan para startup FinTech.

"Itu menciptakan banyak kepastian di sini saat Anda beroperasi di tempat yang tidak pasti."

Sementara masa depan bitcoin dan kripto yang tidak didukung oleh negara lain bersifat spekulatif, Ingram Bogusz dan ahli lainnya sepakat bahwa teknologi blockchain kemungkinan akan mengganggu lebih dari sekedar industri keuangan.

"Bitcoin adalah bukti konsep," dia menjelaskan. "Ke depan, teknologi blockchain yang paling menarik."


EmoticonEmoticon