11/4/17

Proyek Blockchain Publik Kurang Tepat Pendanaan, Pendiri Ethereum Punya Gagasan



Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, baru-baru ini menjadi kritikus vokal atas kurangnya dana untuk proyek open source publik. Pada hari dan usia di mana ICO mengumpulkan lebih banyak uang daripada kapitalisme usaha tradisional, sebuah kebutuhan muncul untuk model pendanaan alternatif untuk proyek yang berkontribusi pada masyarakat.

Blockchains Publik seperti Bitcoin, Ethereum dan Litecoin berbeda dengan Blockchains lainnya karena koin mereka dapat ditambang oleh masyarakat umum. Blockchains lainnya, biasanya yang startups baru, tidak memiliki koin minable.

Koin mereka dikeluarkan pada ICO yang bisa terjual dengan sangat cepat. Dalam kasus seperti itu, beberapa investor akhirnya bisa memiliki mayoritas koin. Mudah untuk mendanai startup melalui ICO, namun tidak semudah membiayai proyek peningkatan Blockchain publik.

Masalah mendasar

Masalah dengan sistem pasar saat ini adalah harga token ICO ditetapkan oleh perusahaan secara sewenang-wenang, dan investor tidak memiliki ruang untuk dinegosiasikan. Hal ini menyebabkan pembelian awal yang sangat besar oleh investor yang mengantongi uang dalam negeri, kios ICO ketika nilai-nilainya dibenarkan, atau kemungkinan tuduhan penipuan ketika perusahaan tidak memenuhi harapan para investor.

Banyak, seperti Buterin, berharap bahwa popularitas ICO akan menemukan jalannya ke dalam proyek publik, sementara pada saat yang sama memberikan cara baru bagi investor untuk memiliki beberapa kontrol atas penilaian token. Sementara pengembang saat ini berkorban demi kebaikan komunitas Blockchain, mungkin ada cara yang lebih baik.

Tindakan penyeimbangan ICO

Buterin baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah dengan pendiri TrueBit, Jason Teusch, di mana para pemimpin industri berpendapat bahwa masalah valuasi ICO adalah fork - ICO logis adalah cara bagi setiap orang untuk membeli koin, dan koin tersedia dengan harga tetap.

Masalahnya terletak pada fakta bahwa, jika koin dibatasi, tidak semua orang bisa mendapatkan kesempatan untuk membeli, karena penjualan mungkin akan berakhir dalam hitungan detik. Namun, jika koin tidak dibatasi, dan setiap orang bisa membeli, jumlah 'token' hanya bisa meroket, sangat mendevaluasi koinnya.

Solusi untuk teka-teki ini tidak sederhana, karena penjualan token yang tertutup muncul berdasarkan nilai tapi eksklusif, sementara penjualan yang belum dibuka tampak serakah, tapi terbuka. Namun, para ahli teknologi telah merancang sebuah sistem yang sederhana namun elegan untuk mengelola masalah ini.

Tim tersebut menjelaskan bahwa mengubah 'penawaran koin interaktif' akan memberikan solusi yang memungkinkan pasar untuk mengembangkan dan mengembangkan kontrak tertentu sesuai dengan nilai sebenarnya. Dengan sistem seperti itu, pembeli dapat membuat dan menarik tawaran untuk sejumlah token tertentu.

Dengan membiarkan fleksibilitas pembeli yang menurun seiring pendekatan penutupan ICO, penawaran interaktif akan memungkinkan kekuatan pasar bebas bekerja sementara pada saat yang sama memberi insentif kepada pembeli untuk membeli dan bertahan pada proposisi nilai riil.

Open source sebagai win-win

Pilihan lainnya adalah beralih ke platform yang mengkhususkan diri dalam membuat jaringan peer-to-peer open source. Platform ini menghubungkan pengguna akhir yang melihat atau mengalami bug di Blockchain yang mereka hadapi. Pada platform, pengguna dapat mencatat masalah dan mengirimkan hadiah uang untuk memperbaiki.

Setiap pengembang di platform dapat menawarkan solusi atas berbagai masalah yang telah dicatat. Solusi yang paling tepat dipilih, dan dana ditransfer ke pengembang yang sesuai. Tapi apa untungnya bagi pengguna yang mementingkan pahala? Pertama, mereka, bersama dengan yang lainnya, bisa mengalami kecepatan dan kehalusan Blockchain yang debugged. Serupa dengan ketika pemerintah setempat membangun jalan raya, semua pengemudi memperoleh manfaat dari jalan yang lebih mulus.

Kedua, platform dapat digunakan untuk memperbaiki sistem Blockchain yang ada. Pengguna bisa meminta fitur yang ingin mereka lihat, bukan hanya bug yang mereka inginkan tetap. Karena lebih banyak orang menawarkan fitur baru, lebih banyak solusi akan muncul. Ini akan memacu orang lain untuk mengajukan fitur mereka sendiri, yang menghasilkan resolusi lebih banyak lagi. Itu adalah pemberian yang terus memberi.

Beberapa contoh hidup

Salah satu perusahaan berfokus pada yang terakhir, membangun pasar yang terdesentralisasi untuk kolaborasi open-source. Platform ini memulai debutnya dengan cara yang aman untuk memperbaiki bug dan membangun fitur pada proyek apa pun, termasuk proyek publik. Ini tidak hanya bekerja dengan Blockchain saja, tapi dengan berbagai bidang lainnya. Platform ini akan menggunakan kripto untuk memberi insentif kepada pengguna untuk menawarkan solusi atas masalah dengan memberi mereka kesempatan untuk diberi kompensasi atas saran mereka.

Perusahaan lain berusaha melakukan hal serupa di ruang ekonomi pasar pertunjukan dengan menghubungkan para kontributor dan manajer proyek melalui jaringan peer-to-peer. Misalnya, proyek lain mengumpulkan $ 5 juta dalam waktu kurang dari seminggu dengan menyediakan platform P2P serupa.

Kontributor dapat melanjutkan proyek secara langsung dari manajer proyek, dan pembayaran dilakukan secara kriptocurrency. Pertumbuhan ekonomi pertunjukan (baik dari kontributor yang mencari kebebasan, dan manajer proyek yang mencari spesialisasi) akan terus mendorong platform berbasis solusi ke pasar.

Namun, dengan proyek open source, kebutuhan akan dukungan dan umpan balik sering menciptakan kesenjangan dalam pelayanan. Mendapatkan proyek khusus akan membuat proyek publik menjadi lebih menarik. Dengan memberi insentif pada solusi open source, dan dengan membiarkan manajer proyek kebebasan untuk mencari bakat gig-ekonomi, pasar solusi akan tumbuh dan stabil. Ini akan menghasilkan hasil yang lebih baik dengan harga yang lebih menarik.

Seiring dunia Blockchain dan ICO terus matang, solusi harus dicari untuk masalah yang menyebabkan kekhawatiran investor. Solusi seperti yang diusulkan oleh Buterin dan Teusch, serta perusahaan yang ingin memberi insentif pada aplikasi open source, akan terus mendorong industri maju.


EmoticonEmoticon