11/29/17

Revolusi Bitcoin dan Bank Central Divide


Sudah lama bank sentral di seluruh dunia memegang monopoli besar atas sumber daya, uang yang paling penting. Mereka telah membangun peraturan mereka dan membentuk kekayaan mereka, tapi sekarang, ada sebuah mata uang digital pemula yang menantang semua itu, dan tidak ada yang benar-benar yakin bagaimana cara untuk menanganinya.

Munculnya Bitcoin sebagai pemain sejati, merupakan ancaman nyata, yang telah menyebabkan banyak pihak memihak kepada bitcoin. Dari Wall Street Banks yang berada di sudut Jamie Dimon atau pihak lain yang lebih menerima, Bitcoin untuk membagi pemikiran.

Bank sentral adalah pemain besar saat harus membentuk ekonomi global, dan mereka harus memikirkannya sendiri ketika menyangkut Bitcoin. Tapi bukan hanya Bitcoin yang mereka pertimbangkan, ada juga pembicaraan tentang "Mengapa bukan kita?" Karena banyak dari mereka mencari untuk membuat versi Bitcoin mereka sendiri.

AS: "Tapi bagaimana kita memantaunya?"

AS yang terlalu banyak memiliki masalah ketika datang ke Bitcoin karena mata uang digital menawarkan anonimitas yang jauh lebih banyak dalam hal transaksi. Bank sentral dengan demikian sedikit khawatir dengan masalah privasi yang dibawa oleh mata uang digital ini. Secara keseluruhan, bank sentral AS belum terlalu antusias dengan keseluruhan karena mereka sudah memiliki masalah dengan penghindaran pajak.

Jerome Powell, anggota dewan untuk Federal Reserve mengatakan:

"Ada tantangan yang berarti bagi kripto-bank sentral, tapi masalah privasi yang menjadi masalah, mungkin alternatif sektor swasta adalah jawabannya."

Eropa: "Tanah Tulips"

Secara umum, Eropa, setelah hidup melalui Tulip Mania di Belanda, berpendapat bahwa Bitcoin Craze hanyalah satu gelembung berbentuk Tulip yang besar, memberikan peringatan untuk efek itu. Wakil Presiden, Vitor Constancio, dari Bank Sentral Eropa mengatakan: "Bitcoin adalah sejenis tulip," kata Constancio pada konferensi ECB. "Ini adalah instrumen spekulasi ... tapi jelas bukan mata uang dan kami tidak melihatnya sebagai ancaman terhadap kebijakan bank sentral."

Dengan demikian, pendekatan Bank Sentral Eropa adalah bahwa Bitcoin bukanlah ancaman terhadap monopoli mereka dengan Euro - cukup pandangan bermata satu untuk dimiliki.

China: "Kita bisa membuat karya ini untuk kita"

China adalah satu dari sedikit negara besar yang mengambil sikap keras - bagaimanapun caranya - ketika menyangkut mata uang digital. Mereka belum begitu menyukai yang besar, Bitcoin, dan lebih memilih untuk mencoba dan mengeluarkannya dari sistem mereka. Sebaliknya, bank sentral China sedang membangun situasi di mana mereka dapat mencoba dan meluncurkan mata uang digital mereka sendiri untuk mencoba dan menyimpan uang di dalam batas-batas mereka.

"Perkembangan ekonomi digital membutuhkan mata uang elektronik yang dikeluarkan bank sentral lebih dari sebelumnya," kata Yao Qian, yang memimpin penelitian di People's Bank of China (PBOC), mengatakan. "Sangat penting untuk mempercepat penelitian dan penerbitan."

Jepang: "Mari kita lihat bagaimana ini diputar keluar"

Jepang sama sekali tidak pernah bermusuhan dengan Bitcoin, namun belum pernah ada yang menyambutnya dengan tangan terbuka. Mereka telah menunggu beberapa saat sekarang, membiarkan ekosistem tumbuh dan berkembang menjadi sesuatu yang benar-benar dapat mereka monitor. Sekarang Bitcoin dan kripto yang lain mendapatkan kaki, dan ada pemahaman yang lebih dalam. Jepang bahkan telah pergi sejauh untuk menyarankan beberapa perubahan besar, tapi mereka belum menyelam di belum - seperti J-koin.

"Ini akan dipatok dengan Yen Jepang, dan mudah-mudahan digunakan untuk melakukan pembayaran dan transfer melalui aplikasi ponsel," kata juru bicara Mizuho Financial Group, salah satu institusi yang mempelopori langkah tersebut, mengatakan.

India: "Tidak, terima kasih"

Kekhawatiran terbesar India adalah bahwa mata uang digital penuh dengan potensi pencucian uang dan pendanaan teroris, hal ini telah menyebabkan otoritas perbankan sentral di India menarik diri dari transaksi dengan Bitcoin, atau bahkan, bahkan berpikir untuk menciptakannya sendiri. Namun, ketika sampai pada penggunaan koin, negara ini tidak merugikan warganya yang menggunakannya.

Menurut Direktur Eksekutif Bank Sentral Sudarshan Sen:

"Sehubungan dengan kripto-kripto darurat non-fiat, saya pikir kita tidak nyaman Bitcoin misalnya Itu adalah cryptocurrency pribadi Saat ini, kita memiliki sekelompok orang yang melihat kripto-data yang nyata. Sesuatu yang merupakan alternatif dari rupee India, Jadi untuk berbicara, kami melihat dengan seksama. "

Inggris: Viva la Revolution

Sementara Inggris tidak pernah benar-benar menulis berita utama untuk kripto di Irak, ia memiliki pendekatan yang sangat positif terhadap sisi digital dari banyak hal.

Bank sentral di Inggris telah mengutip mata uang digital sebagai revolusi keuangan.

Gubernur Bank of England Mark Carney telah mengutip cryptocurrencies sebagai bagian dari "revolusi" potensial di bidang keuangan.


EmoticonEmoticon