12/1/17

Afrika Selatan Perdana Untuk Revolusi Crypto: Ahli Ekonom


Cryptocurrencies telah membawa dunia ini oleh badai dalam beberapa tahun terakhir dan telah menyebabkan negara-negara besar seperti Rusia dan China menerapkan larangan perdagangan mereka.

Sementara negara adidaya tersebut melenturkan otot mereka sehingga merugikan berbagai mata uang virtual, pasar negara berkembang mulai terjerumus ke gelombang dan pemerintah dan lembaga keuangan mereka tampak lamban dalam penyerapan.

Sebagai demokrasi yang relatif muda, Afrika Selatan adalah salah satu negara tersebut. Drama politik yang sedang berjalan telah memukul-mukul randuk Afrika Selatan dan telah menyebabkan penurunan peringkat kredit baru-baru ini - yang telah melihat orang-orang kaya Afrika Selatan melihat untuk mengeluarkan uang mereka dari negara tersebut.

Tidak ada aturan, tidak masalah

Ekonom Dawie Roodt telah memperingatkan orang Afrika Selatan lainnya untuk melakukan hal itu di tengah ketidakstabilan politik dan ekonomi baru-baru ini di negara ini. Berbicara kepada Cointelegraph, Roodt percaya Bitcoin dan cryptocurrencies lainnya bisa menjadi cara yang mudah bagi orang Afrika Selatan untuk melakukan hal itu.

Roodt mengatakan:

"Ini belum tentu menjadi tempat yang aman tapi pasti cara untuk mengeluarkan uang Anda dari negara ini. Saat Anda membeli Bitcoin, Anda menginternasionalkan uang Anda. Ini bukan di Afrika Selatan lagi. "

Apa yang membuat ini lebih layak untuk orang Afrika Selatan adalah kenyataan bahwa hampir tidak ada undang-undang tentang perdagangan Bitcoin di negara ini.

"Ada di tanah orang. Tidak ada undang-undang yang tepat, tidak ada aturan atau peraturan nyata seputar mata uang pribadi ini. "

Ekonom terkenal itu juga menyerang pemerintah yang melarang penggunaan kripto dan Blockchain, dengan alasan kurangnya pemahaman tentang kekuatan potensial yang dimiliki teknologi tersebut.

Roodt mengatakan:

"Setiap negara yang melarang Blockchain harus benar-benar bodoh karena ini adalah teknologi baru. Ini seperti mundur 150 tahun dan melarang listrik. Masalahnya bukan dengan Blockchain, ini adalah menciptakan mata uang pribadi seperti Bitcoin. Negara-negara tersebut akan dipaksa untuk membiarkan Bitcoin, negara-negara seperti Rusia dan China. Orang Jepang mencoba itu; mereka melarang Bitcoin hanya untuk membatalkannya pada akhir unban itu. Itulah yang akan terjadi karena tidak mungkin melarang arus informasi. Itulah dasarnya - arus informasi. "

Tertangkap tidur siang

Cryptocurrencies dan teknologi Blockchain benar-benar hanya masuk ke dalam kesadaran arus utama dalam beberapa tahun terakhir dan telah melihat pemerintah dan institusi keuangan membuat reaksi spontan sebagai tanggapan.

Roodt percaya bahwa akan terjadi di Afrika Selatan dalam beberapa tahun ke depan.

"Sebagian besar penguasa secara global sama sekali tidak mengerti hal ini dan dalam kasus Afrika Selatan, para politisi tidak memiliki petunjuk. Ada beberapa birokrat yang tahu sedikit, seperti di Reserve Bank. Itu secara tradisional merupakan institusi yang mendapat informasi dengan baik namun bahkan berada di belakang kurva. Saya tidak berpikir para birokrat dan politisi menyadari sial yang akan memukul mereka. Mereka akan tertangkap basah dengan celana mereka; mereka tidak punya petunjuk tentang kekuatan teknologi ini dan bagaimana hal itu akan mengubah cara kita hidup. SA idealnya diposisikan untuk memanfaatkan dan menerapkan teknologi semacam ini yang pada akhirnya akan menempatkan kekuatan di tempat yang seharusnya - dan itu ada di tangan individu. "


EmoticonEmoticon