12/15/17

Bitcoin Bukan Untuk Kaum Pria Saja


Stereotip dari adopter Bitcoin awal adalah salah satu teknisi yang berkemah di tambang bawah tanah ibunya, Bitcoin oleh ratusan orang, dan sekarang menjalani kehidupan yang tinggi dari keuntungan. Pada hari-hari awal itu ada sedikit ruang atau ruang lingkup bagi wanita di ekosistem teknologi yang sedang berkembang.

Namun, karena ekonomi digital telah berkembang menjadi bernilai di bawah $ 400 miliar pintu telah dibuka dan wanitalah yang masuk ke dalam pelanggaran, membuat kesuksesan di pasar yang tidak memiliki peran gender atau prasangka yang telah terbentuk sebelumnya.

Empat dari 30 penawaran ICO terbesar tahun ini sampai Oktober, memiliki pendiri wanita, dan dua dari ICO mereka termasuk yang terbesar sejauh ini.

Mengambil pasar

Dengan pasar kripto yang berkembang pesat dan relung baru dan pasar anak perusahaan dibuka, ada banyak pekerjaan baru dan tampaknya wanita membanjiri posisi ini.

Bukan hanya ICO sukses yang sedang dikepalai oleh wanita. Pembicara kunci di sejumlah konferensi adalah wanita dan Coinbase mengatakan bahwa 46 persen karyawan barunya tahun ini adalah wanita, atau memang beragam etnis.

Budaya inklusif

Ini adalah eksperimen sosial yang positif dan menarik karena pasar baru ini tumbuh dalam kurun waktu kurang dari tujuh tahun dan pada saat itu telah terjadi masuknya bakat baru dari sektor populasi yang sebelumnya terpinggirkan.

Ini mengisyaratkan bahwa sektor lain di mana perempuan berjuang untuk masuk - seperti perbankan dan keuangan, saingan utama untuk mendapatkan keadilan - mungkin mengandung prasangka kelembagaan.

Pasar iptikurrurrency juga menunjukkan sifatnya yang mengganggu saat harus mempekerjakan, karena budaya inklusif ini menyebar melampaui perbedaan gender, ras dan budaya.

Bergerak menyeberang

Telah ada bukti tentang wanita-wanita yang menentukan yang berhasil mencapai puncak sektor 'anak laki-laki tua', melompat ke kapal untuk memimpin fajar baru untuk kriptooris.

Misalnya, Blythe Masters, mantan bankir JPMorgan Chase & Co., berhenti dari pekerjaannya untuk mengelola Digital Asset Holdings. Yang lainnya adalah Elizabeth Stark, yang mengajar di universitas Yale dan Stanford sebelum mendirikan Laboratorium Petir, yang menguji sebuah teknologi untuk mempercepat transaksi kripto.

Segalanya berkembang

Maxine Ryan, yang meluncurkan Bitspark setelah keluar dari universitas dan telah berhasil meraih ICO tersebut, mengatakan bahwa ada pengaruh feminin yang penting:

"Masih sedikit, meski terus berkembang," kata Ryan, tentang kehadiran wanita di dunia Blockchain.

Direktur pengembangan Digital CUrrency Group Meltem Demirors mengatakan bahwa wanita tidak selalu mendapatkan pujian yang pantas mereka dapatkan: Dia ingat disebut sebagai "cewek pemasaran acak" di awal karirnya dan baru bulan lalu ada seorang pria yang mencoba menjelaskan kepadanya bagaimana kripto teknologi bekerja di sebuah acara di Hong Kong di mana dia menyampaikan ucapan pembuka. Dia berkata:

"Saya benar-benar percaya bahwa banyak wanita adalah orang-orang yang benar-benar melakukan banyak kerja keras dan strategis."

Kathleen Breitman, pendiri bersama San Francisco di belakang Tezos, mengatakan bahwa hal-hal benar-benar terjadi pada wanita.

"Saya pikir hal-hal jauh lebih baik dari sebelumnya," kata Breitman, yang setahun yang lalu bertemu dengan hedge fund New York sebagai pengganti rekan pendiri dan suaminya, hanya untuk meminta mereka berkomentar bahwa mereka "benar-benar terkejut" dia pintar Breitman menyimpulkan:

"Perbaikan sekarang adalah karena aktor yang lebih canggih memasuki ruang pengembangan dan investasi. Ada juga banyak wanita yang telah memasuki ruang pengembangan dan operasi. Kedua tren itu meningkatkan profesionalisme. "


EmoticonEmoticon