12/1/17

Bitcoin, Ethereum 'Tidak Sesuai' Bagi Umat Islam, Kata Pemerintah Turki


Turki mengklaim bahwa Bitcoin sebenarnya "tidak kompatibel" dengan Islam karena pemerintahnya tidak dapat mengendalikannya.

Dalam sebuah pernyataan dari sebuah pertemuan Direktorat Agama negara (Diyanet), anggota parlemen mengatakan bahwa sifat "spekulatif" Bitcoin berarti bahwa membeli dan menjualnya tidak sesuai untuk umat Islam.

"Membeli dan menjual mata uang virtual tidak sesuai dengan agama saat ini karena penilaian mereka terbuka terhadap spekulasi. Mereka dapat dengan mudah digunakan dalam aktivitas ilegal seperti pencucian uang, dan ini tidak dilakukan dalam audit dan pengawasan negara, "Euronews menerjemahkan pernyataan yang dipublikasikan ulang oleh outlet berita lokal Enson Haber.

Diyanet mengeluarkan panduan 24 November, beberapa hari sebelum penawaran banteng terbaru Bitcoin yang melihat mata uang virtualnya mencapai $ 11.000 sebelum jatuh 15 persen.

Turki sebelumnya merupakan target awal usaha Bitcoin setelah negara itu melarang PayPal, namun kondisinya tetap tidak stabil.

BTCTurk, pertukaran Bitcoin yang menghentikan sementara operasinya pada 2016, gagal menemukan mitra perbankan setelah institusi lokal menghentikan akunnya tanpa peringatan.

Namun, dalam hal spekulasi, para pedagang mungkin akan memperoleh keuntungan dari kinerja buruk lira, setelah kehilangan separuh nilainya terhadap dolar AS sejak 2013.

Diyanet menambahkan bahwa prinsip "ketidaksesuaian" yang sama khususnya diterapkan pada Ethereal.

Bagaimana dengan Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam? Apakah kata 'Tidak Sesuai' itu akan dilontarkan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) sebagai penetap hukum Islam di Indonesia, kita nantikan saja.


EmoticonEmoticon