12/4/17

Korea Selatan Akan Menerapkan Pajak Untuk Pengguna Bitcoin


Kim Dong-yeon, wakil perdana menteri Korea Selatan dan menteri strategi dan keuangan, mengungkapkan awal pekan ini bahwa pemerintah sedang menyelidiki berbagai metode untuk mengatur pasar Bitcoin dan pengguna Bitcoin dengan lebih baik.

Sementara pemerintah Korea Selatan dan otoritas keuangan lokalnya secara aktif mendiskusikan kemungkinan untuk menerapkan kebijakan mengenai perpajakan Bitcoin, pada sebuah konferensi pers, Wakil Perdana Menteri Kim menyatakan bahwa pemerintah tidak bermaksud memasukkan kebijakan perpajakan Bitcoin pada amandemen tahun 2018 tentang hukum pajak.

Korea Selatan Cenderung Mengikuti Kebijakan Perpajakan Jepang

Sejak awal tahun ini, pemerintah Korea Selatan telah memperkenalkan kerangka kerja peraturan ringan untuk bisnis dan investor Bitcoin yang secara struktural mirip dengan kebijakan yang diberlakukan oleh pemerintah Jepang dan Japan Financial Service Agency (FSA).

Saat ini, pertukaran cryptocurrency dan platform perdagangan memiliki kebebasan untuk beroperasi di kedua wilayah, dengan sedikit campur tangan dan pengawasan pemerintah.

Sebagai bagian dari inisiatif utama untuk memfasilitasi pertumbuhan pasar kripto di Jepang, pemerintah Jepang menghapuskan pajak konsumsi delapan persen pada Bitcoin pada bulan Juli, dengan tujuan untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan industri Bitcoin Jepang yang cepat dan meningkatnya permintaan dari sektor keuangan tradisional.

Kemungkinan pemerintah Korea Selatan akan menerapkan kebijakan pajak Bitcoin serupa dengan kebijakan pemerintah Jepang, mengingat sebagian besar kerangka peraturan yang diberikan oleh otoritas keuangan Korea Selatan pada tahun 2017 berfokus pada penyediaan kebebasan dan fleksibilitas untuk bisnis, seperti Jepang.

Diskusi Tentang Sentralisasi Perdagangan

Beberapa lembaga, komunitas Bitcoin, dan pejabat pemerintah telah menyatakan keprihatinan mereka dengan sentralisasi perdagangan di Korea Selatan. Bithumb, pertukaran kripto-korea terkemuka Korea Selatan, platform perdagangan kripto-mata terbesar kedua di dunia di belakang Bitfinex, menyumbang hampir 70 persen perdagangan Bitcoin di Korea Selatan.

Kementerian Strategi dan Keuangan Korea Selatan akan mengeksplorasi metode penyebaran kriptokokus dan volume perdagangan Bitcoin yang potensial di berbagai platform perdagangan kriptocurrency yang lebih luas di pasar.

Bank Sedang Menguji Bitcoin

Selain itu, beberapa lembaga keuangan terbesar dan paling berpengaruh di negara ini seperti Shinhan, bank komersial terbesar kedua Korea Selatan, telah mulai menguji sistem dompet dan lemari arsip Bitcoin, dengan strategi jangka panjang untuk menyediakan platform yang aman dan diasuransikan dimana Bitcoin pengguna bisa menyimpan dana

Shinhan menekankan bahwa layanan kubah untuk pengguna Bitcoin, terutama perusahaan investasi berskala besar dan investor institusional, diperlukan, mengingat Bithumb telah dua kali hack tahun ini.

Namun, penting juga untuk mempertimbangkan struktur jaringan Bitcoin dan sifatnya yang terdesentralisasi. Karena jaringan Bitcoin ada pada protokol peer-to-peer, cara teraman untuk menyimpan Bitcoin ada pada platform dompet non-kustodial, dimana pengguna mendapatkan kontrol mutlak atas kunci dan dana pribadi.

Secara keseluruhan, sangat optimis bahwa pemerintah Korea Selatan telah mulai mengakui tingkat pertumbuhan Bitcoin yang cepat dan merancang beberapa solusi untuk membakukan industri Bitcoin Korea Selatan.


EmoticonEmoticon