12/16/17

Pendukung ISIS di AS Tertangkap Mengirimkan $ 150k Dalam Bentuk Bitcoin ke Suriah


Long Island, New York: seorang wanita menghadapi hukuman 110 tahun penjara setelah mencoba mengirim $ 150.000 di Bitcoin dan altcoin ke ISIS.

The New York Post melaporkan bagaimana Zoobia Shahnaz membodohi bank untuk memberikan pinjaman dan kartu kreditnya, yang kemudian dia gunakan untuk membeli kriptourrency. Pinjaman Shahnaz dijamin sebesar $ 22,500, sementara beberapa kartu kredit berkontribusi pada kripto yang dikirimkan lebih lanjut $ 62.000 dikirim ke luar negeri untuk mendukung organisasi teroris tersebut.

Shahnaz, seorang warga negara AS, sebelumnya bekerja sebagai teknisi laboratorium di sebuah rumah sakit di Manhattan. Tahun lalu dia pergi ke Yordania untuk bekerja dengan Masyarakat Medis Amerika Syria sebagai sukarelawan medis di kamp pengungsi Suriah dimana, menurut dokumen pengadilan, ISIS memiliki "pengaruh signifikan."

Pada bulan Juli tahun ini, pendukung ISIS dihentikan dan diinterogasi di Bandara JFK, rupanya dalam perjalanan ke Syria dan mencegah naik kapal. Dia kemudian ditangkap pada hari Rabu ini dan dituduh melakukan penipuan bank dan beberapa kasus pencucian uang, kata Jaksa Agung Bridget Rohde dalam sebuah pernyataan dari Departemen Kehakiman (DOJ) pada hari Kamis.

DOJ menggarisbawahi kegiatan Shahnaz sebagai berikut:

"... Terdakwa menipu sejumlah lembaga keuangan dan memperoleh lebih dari $ 85.000 dalam bentuk ilegal, yang dikonversinya menjadi Bitcoin dan kripto yang lainnya. Dia kemudian mencuci dan memindahkan dana tersebut ke luar negeri untuk mendukung Negara Islam Irak dan al-Sham [ISIS] "

Pernyataan yang sama mengklaim bahwa Shahnaz dicegah untuk mencapai tujuannya dalam mendukung ISIS, meskipun sampai sejauh mana masih belum jelas. Dalam pernyataan tersebut, Asisten Direktur FBI-in-Charge William F. Sweeney dengan penuh kemenangan menyatakan:

"Satuan Tugas Terorisme FBI New York menahan wanita ini dari sasarannya yang berbahaya dan berpotensi mematikan. Kami akan melakukan semua yang bisa kami lakukan untuk menghentikan orang berikutnya dengan harapan melakukan hal yang sama. "

Menurut pernyataan tersebut, jika terbukti bersalah, Shahnaz menghadapi hukuman 30 tahun maksimum untuk biaya penipuan bank dan 20 tahun pada setiap jumlah pencucian uang.

Kesengsaraan PR Crypto

Peristiwa tersebut merupakan pukulan bagi pendukung Bitcoin, yang telah berusaha mempertahankan reputasi kriptocurrency sejak lahir. Orang-orang skeptis Bitcoin secara teratur mengklaim bahwa kripto yang terjadi memungkinkan aktivitas terlarang, termasuk pencucian uang dan dukungan terorisme.

Dalam hal terorisme, analis telah menemukan bahwa kripto-kardiak tidak memainkan peran utama dalam mendanai organisasi teroris. Namun, kasus Shahnaz, meski terisolasi, tentu saja bertentangan dengan reputasi kriptocurrency.

Menyusul serangan di Eropa pada Musim Panas ini, Uni Eropa berusaha untuk memahami sejauh mana kripto terlibat dalam pembiayaan kelompok teroris, dan berpotensi untuk mengurangi anonimitas transaksi kriptocurrency sebanyak mungkin.


EmoticonEmoticon