12/4/17

Dengan Perkembangan dan Harga, Apakah Ethereum Akan Go Jangka Panjang?


Pada konferensi Blockchain yang diselenggarakan di Taipei, Pendiri Ethereum Vitalik Buterin menggariskan roadmap jangka panjang untuk pengembangan Ethereum.

Menurut Buterin, sebagian besar masalah mendasar di jaringan Blockchain Ethereum adalah termasuk skalabilitas, keamanan kontrak yang cerdas, protokol konsensus dan privasi. Beberapa update jaringan termasuk forks Byzantium terbaru memberikan solusi di empat area utama. Tapi, seperti yang dicatat Buterin dalam sebuah wawancara dengan media utama Korea Selatan Joong Ang, mungkin diperlukan setidaknya dua sampai lima tahun untuk benar-benar memecahkan skalabilitas di dalam jaringan Ethereum.

Buterin mengatakan:

"Saya akan mengatakan dua sampai lima, dengan prototip awal dalam satu tahun. Berbagai solusi penskalaan, termasuk sharding, plasma dan berbagai sistem saluran negara seperti Raiden dan Perun, sudah dipikirkan dengan baik, dan pembangunan sudah dimulai. Raiden adalah yang paling awal, dan rilis pratinjau pengembangnya sudah habis. "

Peta Jalan Pengembangan

Dalam kaitannya dengan skalabilitas, Yayasan Ethereum dan komunitas pengembangan sumber terbuka di Ethereum membuat kemajuan yang signifikan dengan peluncuran testbook Casper yang akan datang dan pengenalan Plasma, solusi penskalaan lapis kedua yang dikembangkan oleh Buterin dan penerbit petir Lightning, Bitcoin. Poon.

Casper adalah solusi penskalaan jangka panjang yang menggunakan protokol consensus bukti kerja paksa (PoW) dan bukti-of-stake (PoS) ke jaringan Ethereal. Saat ini, mirip dengan Bitcoin, jaringan Ethereum hanya mengandalkan protokol konsensus PoW untuk memelihara jaringan dan untuk memverifikasi transaksi.

Christian Reitwiessner, tim memimpin untuk implementasi Solidita dan Etika C ++ Ethereum, dijelaskan dalam makalah baru-baru ini, solusi seperti PoS diperlukan untuk menghilangkan beban kerja pengguna, simpul, dan ketergantungan pada para penambang.

Reitwiessner menulis:

"Skalabilitas tidak berasal dari fakta bahwa Blockchains dilepaskan dari beban mereka dengan menciptakan sejumlah besar rantai kecil dan memindahkan transaksi di sana. Skalabilitas hanya bisa dicapai begitu pengguna tidak perlu memverifikasi setiap transaksi yang dikirim ke sistem. "

Secara struktural, Ethereum berbeda dengan Bitcoin karena ia beroperasi sebagai platform untuk aplikasi terdesentralisasi (dapps). Oleh karena itu, Ethereum sangat membutuhkan jaringan terukur yang dapat menangani dapps dengan jutaan pengguna melalui solusi PoS seperti Plasma.

Untuk memperbaiki ukuran privasi jaringan Ethereum, pengembang implementasi Zab-SNARK yang terkait dengan Ethereum ZES, berpotensi menyelesaikan transaksi anonim dan pribadi. Gambar di bawah menunjukkan transaksi zk-SNARK yang diproses di testnet Ethereum. Transaksi tidak menunjukkan jumlah pembayaran, penerima, dan pengirim.


Tren harga jangka panjang Ether

JP Vergne, seorang profesor di Ivey Business School, mencatat dalam sebuah penelitian bahwa aktivitas pengembang adalah prediktor paling akurat mengenai harga sebuah cryptocurrency. Vergne berkata:

"Kami menemukan bahwa prediktor terbaik dari nilai tukar cryptocurrency adalah jumlah aktivitas pengembang di sekitarnya."

Ethereum adalah satu-satunya jaringan Blockchain publik dan kriptokokus di pasar yang mendekati Bitcoin dalam hal aktivitas pengembang dan karenanya, mengingat diperkenalkannya solusi inovatif seperti Casper, Plasma, sharding, dan zk-SNARKs pada harga Ethereum, Ether kemungkinan akan melonjak sepanjang 2018.

Mike Novogratz, legenda hedge fund miliarder, menyatakan bahwa ia melihat harga Ethereum tumbuh tiga kali lipat pada akhir 2018.


EmoticonEmoticon