12/6/17

Pertambangan Bitcoin Menggunakan Lebih Banyak Daya Listrik daripada Sebagian Negara Afrika


Pertambangan atau yang biasa kita sebut Mining adalah sumber utama kehidupan Bitcoin tapi seperti halnya industri apapun pada umumnya, ia mengkonsumsi kekuatan daya  untuk membuka mata uang virtual yang berharga.

Ada operasi penambangan besar-besaran di seluruh dunia dan mereka pasti akan banyak bermunculan dalam beberapa tahun ke depan karena Bitcoin dan kripto yang lain terus melangkah menuju penerimaan arus utama.

Seperti berdiri, pertambangan Bitcoin adalah operasi yang menguntungkan. Dengan harga di atas $ 11.000, ada banyak cryptocurrency yang harus di hasilkan. Seperti pabrik lainnya, rig pertambangan menggunakan sangat banyak daya listrik.

Menurut perusahaan berbasis Inggris Power Compare, lonjakan harga Bitcoin secara langsung mempengaruhi permintaan pasokan listrik.

Mengutip Digiconomist, kombinasi konsumsi listrik tahunan Bitcoin dan Bitcoin Cash telah meningkat menjadi 31 terawatt-jam. Mereka juga memperkirakan bahwa pertambangan Bitcoin menghasilkan $ 9,7 miliar setahun.

Mereka telah mengembangkan Indeks Konsumsi Energi Bitcoin mereka sendiri, yang telah menyediakan data terbaru untuk mengemukakan wawasan ini.

Penambangan Bitcoin dan Bitcoin Cash menggunakan total 0,13 persen konsumsi energi global - yang menempatkan operasi penambangan gabungan sebagai konsumen dengan kekuatan tertinggi ke-61 di Dunia.

Menariknya, namun tidak mengherankan, konsumsi daya pertambangan Bitcoin pada bulan November meningkat hampir 30 persen - tidak diragukan lagi terkait dengan operasi bull besar-besaran.

Jika permintaan listrik yang diakibatkan oleh pertambangan terus berlanjut pada tingkatan seperti saat ini - pertambangan bitcoin akan menghabiskan seluruh pasokan listrik dunia pada tahun 2020.

Fakta mengungkapkan bahwa pertambangan Bitcoin menggunakan lebih banyak kekuatan daya listrik daripada konsumsi listrik di sebagian negara Afrika.


EmoticonEmoticon