12/13/17

Regulasi Bitcoin Tak Terelakkan - Kata Profesor Ekonomi


Dibuat untuk menjadi teknologi yang membebaskan dari perbankan dan transaksi konvensional lainnya, kesuksesan Bitcoin kemungkinan akan mengarah pada peraturan yang diperlukan di tahun-tahun yang akan datang.

Itulah sentimen profesor ekonomi Kingston University, Steve Keen. Karena harga Bitcoin terus menembus batar wajar tanpa halangan, kepindahannya ke dunia keuangan arus utama, pada akhirnya akan menuntut regulasi.

Berbicara kepada RT, Keen menyoroti kemunculan Cryptokitty, sekaligus peluncuran Bitcoin futures on CBOE sebagai langkah yang akan mengarah pada tindakan regulasi.

Pasar Bitcoin bereaksi sangat kuat terhadap peluncuran berjangka yang diusulkan dan melanjutkan sebuah respon yang baik setelah hari pertama perdagangan.

Keen yakin nilai Bitcoin telah menciptakan lingkungan yang sangat baik untuk sapi jantan di pasar yang memegang Bitcoin mereka dengan ketat:

"Hal yang menarik tentang itu adalah bahwa hal itu baik bagi orang-orang di sisi penjualan Bitcoin. Seperti yang dikatakan oleh salah satu komentator baru-baru ini, salah satu alasan mengapa prosesnya semakin meningkat ... adalah bahwa ada tekanan besar pada sisi pembelian Bitcoin dan hampir tidak ada penjual. Karena, tentu saja, penjualan melibatkan kemungkinan keuntungan modal yang mungkin terjadi, jadi tidak ada yang ingin menjual sekarang, semua orang benar-benar ingin membeli. "

Apa yang menjadi perhatian profesor Universitas adalah prevalensi penipuan dan hacking yang tak terelakkan yang melekat pada teknologi baru.

"Anda tidak bisa dideregulasi dalam sebuah sistem dimana akan terjadi serangan kriminal. Kode itu sendiri jelas tidak mudah, orang akan menemukan jalan mereka, garpu akan dipaksakan pada mereka, apakah mereka menginginkannya atau tidak. Dalam situasi itu, peraturan bisa jadi satu-satunya masa depan. "

Sebanyak Bitcoin berusaha untuk terdesentralisasi, sekarang secara intrinsik terikat pada ekonomi dunia yang lebih besar, terutama dengan peluncuran futures. Apa yang dulunya diciptakan untuk menjadi sistem transaksional peer-to-peer sekarang harus disesuaikan dengan semua trik Wall Street, kata Keen:

"Keseluruhan gagasan bahwa Anda bisa menjadi sistem eko ​​keuangan terpisah, yang menurut saya adalah fantasi di balik pembentukan Bitcoin, sekarang menghadapi kenyataan - bahwa Anda adalah bagian dari sistem yang saling terkait - apakah Anda ingin menjadi atau tidak, karena itu Anda bisa terkena apa yang terjadi di pasar lain, Anda tidak kebal terhadap pemerasan pendek, beruang dan memasukkan harganya ke bawah. Semua efek seperti ini ada, tidak dapat dihindari. "

Bagian dari daya tariknya yang tak terbantahkan adalah Bitcoin dan tulang punggung Blockchain yang mendasarinya memungkinkan orang rata-rata bertransaksi dengan tetangganya, tanpa nama dan aman, tanpa perantara.

Hal ini juga mengesampingkan masalah fundamental dari mata uang fiat - hutang. Keen yakin bank akhirnya akan mengadopsi teknologi Blockchain di masa depan.

"Teknologi Blockchain bisa digunakan oleh pihak terpercaya seperti bank sentral untuk menghasilkan uang digital yang kemudian bisa diberikan kepada semua orang di county. Saat ini bank sentral hanya berinteraksi dengan sistem perbankan dan beberapa lembaga keuangan nonbank. Dan tiba-tiba, bank sentral bisa berinteraksi dengan kita secara langsung. Itu bagi saya akan menjadi sarana yang dengannya kita bisa menggunakan mata uang digital untuk membatalkan tingkat kredit yang berlebihan menghasilkan uang yang telah dibuat dalam gelembung hutang pribadi. Itu mungkin inovasi utama; bank sentral mengambil teknologi Blockchain yang menghasilkan mata uang digital dan memberi kita semua rekening bank di bank sentral yang dapat digunakan sebagai cara untuk mewujudkan pelonggaran kuantitatif orang. "

3 komentar

This comment has been removed by the author.
This comment has been removed by the author.


EmoticonEmoticon